Kompas.com - 26/07/2016, 21:24 WIB
EditorErvan Hardoko

PYONGYANG, KOMPAS.com - Kegemaran pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, mengoleksi jam tangan mewah buatan Swiss sepertinya harus terhent karena penerapan sanksi PBB.

Pemerintah Swiss menghentikan ekspor jam mewah ke Korea Utara dan memang tidak satu buah jam tangan pun masuk ke negara itu dalam dua bulan terakhir, demikian dilaporkan Radio Free Asia yang didukung Amerika Serikat.

Pemimpin tertinggi Korea Utara itu seringkali difoto sambil mengenakan jam tangan mewah. Sudah sejak lama banyak kalangan mempertanyakan bagaimana barang-barang tersebut dapat masuk ke Korea Utara.

Larangan PBB untuk mengekspor barang mewah ke Korea Utara diberlakukan terkait dengan proyek nuklir dan peluru kendali balistik negeri itu.

Kim dan saudara perempuannya, Kim Yo-jong, yang sekarang menjadi pejabat tinggi partai, sama-sama pernah mengenyam pendidikan di Swiss.

Pemimpin Korea Utara ini memang dikenal tertarik dengan sejumlah aspek kebudayaan Barat.

Menurut koran Korea Selatan, JoongAng Daily, Federasi Industri Jam Tangan Swiss memastikan jam buatan mereka tidak bisa dikirimkan ke Korut lantaran sanksi penghentian ekspor.

Kesukaan Kim terhadap jam Swiss, bagi dirinya sendiri dan sebagai hadiah untuk anggota partai, mencapai puncaknya saat dia mengeluarkan dana 220.000 dolar AS atau Rp2,8 miliar pada 2012 untuk membeli jam-jam mewah itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.