Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/07/2016, 08:37 WIB
EditorErvan Hardoko

SEOUL, KOMPAS.com - Korea Utara menggelar uji coba tiga misil balistik, Selasa (19/7/2016), hanya berselang sepekan setelah mengancam akan merespon keputusan AS menempatkan sistem persenjataan anti-rudal di Korea Selatan.

Ketiga misil itu ditembakkan dari kota Hwangju di wilayah barat Korea Utara dan terbang sejauh 500-600 kilometer ke arah Laut Jepang. Demikian disampaikan kepala staf gabungan angkatan bersenjata Korea Selatan dalam sebuah jumpa pers.

Jangkauan misil yang diyakini adalah SCUD itu bisa menjangkau wilayah manapun di Korea Selatan sehingga langkah Korea Utara ini dipantau dengan sangat ketat.

Pekan lalu, Korea Utara mengancam akan melakukan "tindakan fisik" setelah Washington dan Seoul mengumumkan rencana untuk menggelar sistem pertahanan anti-rudal canggih demi mengantisipasi ancaman Korea Utara.

Sistem pertahanan yang dikenal dengan nama Terminal High Altitude Defense System (THAAD), akan ditempatkan di kawasan Seongju pada akhir tahun depan.

Dan seorang sumber militer yang tak mau disebutkan namanya meyakini, uji coba misil Korea Utara kali ini terkait dengan ancaman mereka pekan lalu.

"SCUD adalah senjata  yang paling mungkin digunakan (Korea) Utara untuk menghantam Seongju," ujar perwira itu menurut kantor berita Yonhap.

Korea Utara dikabarkan memiliki sedikitnya 600 rudal SCUD, yang adalah buatan Uni Soviet lalu dimodifikasi neger itu. Rudal ini diperkirakan memiliki daya jangkai antara 300-700 kilometer.

AS sebenarnya sudah  menempatkan sistem pertahanan udara Patriot yang bisa melakukan intervensi terhadap rudal musuh di ketinggian rendah.

Sedangkan sistem THAAD, ujar militer Korea Selatan, bisa digunakan untuk mencegah serangan rudak musuh di berbagai ketinggian.

Rencana penempatan sistem pertahanan THAAD ini tak hanya dikecam Korea Utara tetapi juga oleh rakyat yang tinggal di wilayah Seongju.

Warga khawatir penempatan sistem persenjataan itu akan menghancurkan perekonomian daerah, pertanian melon dan mengakibatkan bahaya bagi kesehatan serta lingkungan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber AFP
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.