Kompas.com - 01/07/2016, 14:35 WIB
EditorErvan Hardoko

MANILA, KOMPAS.com - Usai dilantik secara sederhana di Istana Malacanang, Kamis (30/6/2016), Presiden Filipina Rodrigo Duterte langsung mengunjungi sebuah permukiman kumuh di Manila pada malam harinya.

Di depan kerumunan sekitar 500 orang, presiden yang dikenal sangat blak-blakan itu kembali melontarkan janjinya membasmi para pengedar narkoba di Filipina.

"Mereka menghancurkan anak-anak kita. Saya peringatkan kalian, jangan terlibat narkoba, apalagi jika Anda seorang polisi, karena saya akan benar-benar membunuh Anda," ujar Duterte.

"Jika Anda mengetahui seorang pecandu, silakan bunuh mereka karena meminta orangtuanya membunuh mereka terlalu menyakitkan," tambah dia.

Sebelumnya, Duterte juga melontarkan tudingan bahwa sejumlah perwira polisi terkait dalam penyelundupan narkoba.

Mengulangi kalimat favoritnya selama kampanye, Duterte mengatakan, kebijakannya akan membuat bisnis pemakaman bergeliat.

"Saya yakinkan kepada Anda bahwa Anda tak akan bangkrut. Jika bisnis Anda tak bagus saya akan perintahkan polisi untuk bekerja lebih cepat agar rakyat bisa mendapatkan uang," tambah dia.

Sebelumnya dalam pidato di Istana Malacanang usai membacakan sumpah jabatannya, Duterte menegaskan, akan muncul hari-hari kelam dalam masa enam tahun pemerintahannya.

"Masalah yang harus segera diselesaikan di negeri ini adalah korupsi, di level tinggi dan rendah pemerintahan, kejahatan di jalanan dan maraknya penjualan narkoba serta pelanggaran ketertiban," kata Duterte.

Meski kerap melontarkan retorika keras di masa kampanye bahkan hingga mengkritik para diplomat negara sahabat dan mengecam PBB, tetapi pada pidato perdananya Duterte sedikit "melunak" dan menawarkan kerja sama kepada komunitas internasional.

"Untuk komunitas internasional, saya tegaskan bahwa Republik Filipina akan menghormati semua perjanjian dan kewajiban internasional kami," kata mantan wali kota Davao itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Guardian


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.