Putin Akan Bentuk "Tentara Super" untuk Memerangi ISIS

Kompas.com - 20/05/2016, 18:45 WIB
Vladimir Putin Express/GettyVladimir Putin
EditorPascal S Bin Saju

MOSKWA, KOMPAS.com — Presiden Rusia Vladimir Putin sedang bersiap membentuk "tentara super" untuk menghancurkan kelompok teror Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS).

Kelompok ISIS yang menjadi target berada di dalam maupun di luar negeri, seperti dilaporkan oleh situs berita Express.co.uk, Jumat (20/5/2016).    

Putin menekankan, Rusia takkan memberi toleransi kepada kelompok penjahat paling brutal itu.

Pasukan Garda Nasional, yang telah disetujui oleh parlemen Rusia, akan berada langsung di bawah komando pribadi Putin.

Garda Nasional akan digunakan dalam operasi-operasi kontra-terorisme di seluruh planet ini, dan memiliki kekuasaan yang besar.

Kekuasaan itu termasuk wewenang untuk menembak ke kerumunan massa dan menahan para tersangka untuk diinterogasi secara intensif dan tak terbatas.

Para pakar mengatakan, pasukan yang kejam ini akan bertindak sebagai "perpanjangan" tangan Putin.

Pasukan ini akan digunakan untuk melakukan operasi militer di seluruh dunia, menahan tersangka teror selama diperlukan untuk mendapatkan data intelijen sebelum diserahkan kepada polisi.

Mantan pemimpin Komite Keamanan Negara (KGB) era Uni Soviet yang kini menjadi Badan Keamanan Federal (FSB) itu telah mendapat dukungan dari parlemen Rusia.

Unit elite Garda Revolusi akan dipimpin oleh salah satu mantan pengawal pribadi Putin, yakni Viktor Zolotov.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X