Kompas.com - 18/05/2016, 06:47 WIB
EditorErvan Hardoko

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Senat AS meloloskan sebuah legislasi yang mengizinkan keluarga korban serangan 11 September di New York menggugat sejumlah pejabat Arab Saudi.

Keluarga korban telah berusaha menyeret anggota keluarga kerajaan, perbankan dan badan amal Arab Saudi yang dianggap bertanggung jawab ke pengadilan.

Namun, upaya ini terganjal karena sebuah undang-undang yang terbit pada 1976 memberi sejumlah negara asing kekebalan dari gugatan hukum di pengadilan AS.

Undang-undang yang baru saja disahkan Senat itu akan menghilangkan kekebalan tersebut. Namun, aturan baru itu membutuhkan persetujuan di parlemen.

Undang-undang baru ini tentu saja membuat Arab Saudi berang dan mengancam akan menjual berbagai surat berharga dan aset-aset mereka di AS yang bernilai 750 miliar dolar AS atau hampir mencapai Rp 10.000 triliun.

Presiden AS Barack Obama sudah mengatakan bakal memveto undang-undang baru ini. Namun, di sisi lain, muncul dukungan publik yang signifikan terhadap undang-undang ini.

Jika undang-undang ini benar-benar disahkan, maka imunitas sejumlah negara yang diduga terlibat dalam serangan teroris di wilayah AS akan hilang.

Bahkan, para penyintas dan keluarga korban tewas dalam sebuah serangan teror bisa menuntut ganti rugi dari negara lain.

Senator Charles Summer asal New York mengatakan, langkah untuk meloloskan undang-undang ini sebenarnya terlambat. Dan, karena undang-undang ini hanya berlaku untuk serangan di wilayah AS maka negeri itu tidak akan berisiko digugat secara hukum.

"Hari ini Senat sudah berbicara lantang dan keluarga korban serangan teroris bisa menggugat para pelaku bahkan jika pelaku adalah sebuah negara," kata politisi Partai Demokrat itu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.