Kompas.com - 30/03/2016, 18:37 WIB
EditorErvan Hardoko

BEIRUT, KOMPAS.com - Salah satu senjata paling ditakuti dari Negara Islam Irak dan Suriah adalah para "pengantin" atau pengebom bunuh diri.

Banyak orang menduga, para pengebom bunuh diri itu bukan "siapa-siapa" dalam kehidupan mereka sehingga dengan rela memberikan nyawa untuk tujuan ISIS.

Namun, kenyataannya, banyak dari para pengebom bunuh diri itu adalah orang-orang profesional dengan karier sukses dan penghasilan besar.

Situs berita The New Arab yang melakukan investigasi berdasarkan 121 dokumen yang dibocorkan situs berita Suriah Zaman al-Wasl menyebut para "pengantin" berasal dari berbagai latar profesi.

Beberapa dari mereka berprofesi sebagai koki profesional, pemain sepak bola bahkan para ayah.

Unit bom bunuh diri ISIS ini diisi orang-orang dari 20 negara yaitu 32 orang dari Arab Saudi, 25 orang Tunisia, 18 orang Maroko, 12 warga Mesir, tujuh dari Suriah dan Libya, empat asal Spanyol, tiga dari Lebanon, dua dari Kuwait.

Serta satu orang masing-masing dari Turki, Italia, Perancis, Jerman, Uzbekistan, Afganistan, Sudan, Aljazair, Yordania, Palestina dan Yaman.

Sebagian besar dari mereka, yaitu 69 persen berusia di bawah 30 tahuh dan belum menikah. Sedangkan 72 persen dari mereka disebut memiliki "pendidikan agama yang kurang" dan 74 persen menyelesaikan bangku SMA atau universitas.

Dari sisi pekerjaan, 13 pengebom bunuh diri asal Arab Saudi adalah para pekerja di perusahaan besar milik negara.

Salah satunya bekerja di hotel, satu lainnya bekerja di bandara dan dua orang lagi adalah perwira militer Arab Saudi.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber The Mirror
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.