Kompas.com - 28/03/2016, 22:18 WIB
EditorErvan Hardoko

ANKARA, KOMPAS.com - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Senin (28/3/2016), mengatakan, militer negeri itu sudah menewaskan lebih dari 5,000 orang anggota Partai Pekerja Kurdi (PKK), sejak gencatan senjata berakhir Juli tahun lalu.

Angka itu menjadi pukulan telak bagi organisasi yang mengangkat senjata untuk memperjuangkan daerah otonomi Kurdi di wilayah tenggara Turki sejak 1984.

Erdogan juga menyampaikan sebanyak 355 anggota aparat keamanan Turki tewas dalam periode yang sama. Demikian dikabarkan kantor berita Anadolu.

Wilayah tenggara Turki menjadi kancah kekerasan sejak Juli tahun lalu, ketika pasukan pemerintah memerangi PKK dan sayap pemudanya, Gerakan Pemuda Patriotik Revolusioner (YDG-H), di kawasan perkotaan yang padat.

Pertempuran sejak tahun lalu itu menjadi periode paling berdarah dalam dua dekade pemberontakan etnis Kurdi.

Bersamaan dengan pidato Erdogan itu, seorang pejabat lokal di Sarioren, provinsi Sanliurfa, ditembak mati setelah tersangka anggota militan membajak mobil pejabat itu.

Para penyerang kemudian kabur setelah meledakkan sebuah kendaraan militer yang mengakibatkan tiga tentara terluka.

Pada akhir pekan lalu, militer mengklaim menewaskan 25 orang anggota PKK dalam baku tembak di kota Nusaybin, Sirnak dan Yuksekova.

Sementara pada Minggu (27/3/2016), dua tentara Turki tewas dan tujuh lainnya terluka di Nusaybin yang terletak di dekat perbatasan dengan Suriah.

Dalam insiden terpisah di Nusaybin yang sejak 14 Maret lalu diberlakukan jam malam, seorang tentara Turki tewas ditembak seorang sniper dan seorang polisi tewas dalam serangan bom.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Reuters


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.