Kompas.com - 18/03/2016, 15:21 WIB
EditorPascal S Bin Saju

JAKARTA, KOMPAS.com — Pemerintah Indonesia, Jumat (18/3/2016), mengimbau warga negara Indonesia (WNI) di Turki untuk selalu waspada, menyusul serangkaian serangan bom di Ankara, ibu kota Turki, belakangan ini.

Medio Februari lalu, bom yang dipasang di mobil meledak di dekat area gedung pemerintahan di Ankara. Kejadian itu menewaskan 28 orang dan melukai 60 lainnya. Serangan terbaru di Ankara terjadi pada Minggu (13/3/2016), menyebabkan 37 orang tewas dan 125 orang terluka. 

Juru bicara Kementerian Luar Negeri RI, Arrmanatha Christiawan Nasir, kepada CNN menyatakan, Pemerintah Indonesia melalui Kedutaan Besar RI di Ankara dan Konsulat Jenderal RI di Istanbul terus memonitor perkembangan yang terjadi di Turki. 

"Kami juga terus mengingatkan WNI untuk selalu waspada, hati-hati dan menjaga diri, khususnya menghindari tempat yang kiranya dapat menjadi target," ujar Tata, sapaan akrab Arrmanatha, ketika dihubungi CNN Indonesia.com pada Jumat ini.

Dalam pernyataan Kementerian Luar Negeri RI yang dirilis pada awal pekan ini, KBRI Ankara belum mendapat informasi mengenai adanya korban WNI. Namun, KBRI Ankara akan terus berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait di Turki untuk mendapatkan informasi yang lebih detail. 

Berdasarkan catatan KBRI Ankara, di Turki terdapat 1.553 WNI. Sebagian besar merupakan pekerja profesional dan mahasiswa.

Dalam pernyataan itu disebutkan bahwa WNI yang memerlukan informasi dapat menghubungi nomor telepon KBRI Ankara, yakni +905321352298 dan +905338120760.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.