Hasanudin Abdurakhman
Doktor Fisika Terapan

Doktor di bidang fisika terapan dari Tohoku University, Jepang. Pernah bekerja sebagai peneliti di dua universitas di Jepang, kini bekerja sebagai General Manager for Business Development di sebuah perusahaan Jepang di Jakarta.

Ano Hito Wa Mo Inai

Kompas.com - 11/03/2016, 14:06 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorWisnubrata

Judul tulisan ini adalah penggalan syair lagu “Aobajo Koiuta” yang dinyanyikan oleh Muneyuki Sato. Lagu ini adalah lagilu cinta, dengan latar belakang lansekap kota Sendai, kota yang oleh orang Jepang disebut Mori no Miyako.

Banyak tempat-tempat yang menjadi simbol kota Sendai disebut dalam lagu ini. Judulnya memuat kata Aobajo, sebuah puri Samurai yang didirikan oleh Masamune Date, pendiri kota itu.

Lalu ada Hirosegawa, nama sungai yang membelah kota. Kemudian ada Tanabata Matsuri, festival musim panas yang terkenal di kota Sendai.

Lagu ini adalah lagu sedih, bercerita tentang kisah cinta yang sudah berlalu. Di akhir suatu bait berulang kalimat, “Ano hito wa mo inai”, dia sudah tiada. Lagu ini terasa makin menyayat ketika saya mengenang peristiwa gempa 11 Maret 2011.

Hari itu saya sedang bekerja di kantor saya di Karawang. Teman saya saya yang masih kuliah di Tohoku University mengirim pesan lewat mailing list, bahwa baru terjadi gempa.

Waktu itu sempat saya balas dengan bercanda. Bagi orang yang pernah tinggal di Jepang, gempa itu adalah hal yang biasa. Kemudian saya lanjutkan bekerja.

Tak lama kemudian saya diberi tahu oleh rekan kerja saya, orang Jepang, bahwa telah terjadi tsunami di Sendai dan daerah pesisir prefecture Miyagi. Wilayah Tohoku dihantam bencana besar, orang Jepang menyebutnya Tohoku daishinsai.

Lalu saya melihat gambar video saat tsunami menghantam bandara Sendai. Pilu rasanya melihat bandara yang dulu sering saya gunakan, hanyut terendam air bah.

Segera saya telepon Sensei, pembimbing saya waktu kuliah dulu, tapi tak tersambung. Beberapa kawan Jepang saya juga tak bisa saya hubungi. Kawan-kawan mahasiswa Indonesia di sana pun tak ada yang bisa dihubungi. Beberapa ka berlalu, terasa hening. Bagaimana nasib kawan-kawan di sana? Entahlah.

Siang menjelang sore baru ada kabar. Sebagian besar mahasiswa Indonesia di Sendai selamat, tak ada yang cidera, meski masih ada satu dua yang belum bisa dipastikan keberadaannya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.