Kompas.com - 13/02/2016, 19:21 WIB
EditorGlori K. Wadrianto
SYDNEY, KOMPAS.com - Ratusan orang berkumpul di sebuah rumah sakit di Sydney, Australia untuk menunjukkan dukungan terhadap para dokter yang menolak mengeluarkan seorang bayi perempuan yang kemungkinan akan dideportasi.

Para dokter mengatakan, anak tersebut tidak akan dikeluarkan sampai ada sebuah rumah yang layak ditemukan untuk dia. Demikian dilansir BBC.Indonesia, Sabtu (13/2/2016).

Bayi itu mengalami luka bakar serius di pusat migran Pulau Pasifik, Nauru.

Kebijakan Australia untuk menaruh migran di pusat penahanan di luar negara itu dikecam keras. Namun pemerintah menyatakan hal ini perlu dilakukan untuk mencegah orang mencapai Australia dengan menggunakan kapal yang tidak aman.

Australia juga berupaya menghentikan laju para pengungsi dan pencari suaka dengan mencegat mereka di lautan dan diperintahkan berputar balik atau dibawa ke fasilitas penahanan lain, seperti Pulau Manus di Papua Nugini.

Tahun lalu, beberapa negara menggunakan forum PBB untuk mengecam kebijakan pencari suaka pemerintah Australia.

Amerika Serikat, Inggris dan negara-negara lain mengatakan Australia harus berhenti membalikkan arah kapal migran dan penggunaan pusat penahanan lepas pantai.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.