Presiden Rusia Kembali Luapkan Kemarahan kepada Turki

Kompas.com - 18/12/2015, 13:09 WIB
Dalam jumpa pers, Putin juga menyinggung berbagai masalah dunia, selain pertikaian dengan Turki. APDalam jumpa pers, Putin juga menyinggung berbagai masalah dunia, selain pertikaian dengan Turki.
EditorEgidius Patnistik
KOMPAS.com — Presiden Rusia Vladimir Putin menggunakan kata-kata kasar dalam serangan verbal baru ke Turki terkait dengan penembakan pesawat tempur Rusia oleh Turki di perbatasan Turki-Suriah.

Dalam jumpa pers menjelang akhir tahun di Moskwa pada Kamis (17/12/2015), Putin mengatakan, "Orang-orang Turki sudah memutuskan untuk menjilat Amerika di tempat tertentu."

Dia mengatakan, "tidak ada prospek" perbaikan hubungan dengan Turki di bawah kepemimpinan yang ada sekarang.

Putin juga mengatakan, terjadi "islamisasi perlahan-lahan di Turki yang akan membuat Ataturk menggelinding di kuburnya".

Nama Ataturk merujuk pada tokoh revolusi yang kemudian menjadi Presiden pertama Turki, Mustafa Kemal Ataturk.

Pernyataan Putin tampak diarahkan kepada Presiden Recep Tayyip Erdogan, yang partainya, AKP, dituduh berusaha mengubah negara sekuler yang didirikan oleh Ataturk.

Hubungan kedua negara tegang sejak pesawat tempur Rusia Su-24 ditembak jatuh oleh Turki November lalu.

Menurut Putin, pesawat ditembak pada ketinggian 6.000 meter, di dalam wilayah Suriah, sekitar 1 kilometer dari perbatasan Turki.

Namun, Turki mengatakan, pesawat tempur mereka menembak pesawat Rusia setelah mengeluarkan peringatan bahwa pesawat melanggar wilayah udara negara itu.

Militer Rusia melakukan operasi di Suriah untuk membantu pasukan negara itu memerangi kelompok-kelompok pemberontak.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X