Kompas.com - 08/09/2015, 09:52 WIB
EditorEgidius Patnistik
KOMPAS.com - Tentara Nigeria melarang penggunaan kuda dan keledai di Negara Bagian Borno, sebagai upaya untuk melumpuhkan kelompok militan Islam Boko Haram.

Tampaknya upaya pemerintah Nigeria dalam memberantas Boko Haram selama ini berhasil membuat para militan menghadapi kesulitan mendapatkan bensin untuk kenderaannya.

Sementara sudah diberlakukan pula larangan sepeda motor, yang sebelumnya menjadi salah satu andalan Boko Haram dalam melakukan serangan "tembak dan lari".

Oleh karena itu para militan menggunakan kuda dan keledai saat melancarkan serangan ke kampung-kampung di negara bagian tersebut.

Bagaimanapun, seperti dilaporkan redaktur BBC untuk kawasan Afrika, Richard Hamilton, larangan penggunaan kuda dan keledai ini dikhawatirkan akan membuat perekonomian di kawasan pedesaan semakin terpuruk.

Selain itu larangan juga akan diperkirakan bedampak pada kehidupan sehari-hari warga di Borno.

Keledai biasanya digunakan untuk membawa barang-barang, sementara kuda juga sering digunakan dalam acara keagamaan maupun dalam upacara tradisional lain.

Boko Haram, yang memperjuangan penerapan versi ajaran Islam yang keras, mulai mengangkat senjata sejak tahun 2009 dan dalam beberapa waktu belakangan kelompok ini mulai kehilangan wilayah-wilayah yang pernah dikuasainya.

Presiden Nigeria, Muhammadu Buhari, yang terpilh pada Bulan Mei lalu menyatakan perang melawan Boko Haram sebagai salah satu prioritasnya dan meminta bantuan dari pasukan dari Persatuan Afrika.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.