NASA Galang Dana untuk Selamatkan Baju Neil Armstrong

Kompas.com - 21/07/2015, 04:17 WIB
Baju Neil Armstrong ini tak lagi dipamerkan sejak 2006 karena kekhawatiran akan rusak. BBC IndonesiaBaju Neil Armstrong ini tak lagi dipamerkan sejak 2006 karena kekhawatiran akan rusak.
EditorHindra Liauw

KOMPAS.com - Museum di Amerika Serikat menggalang dana secara online untuk menyelamatkan baju astronot Neil Armstrong yang ia kenakan saat menjadi orang pertama yang berjalan di bulan.

Penggalangan dana ini resmi dimulai hari Senin (20/07), yang sekaligus menandai 46 tahun aksi Armstrong mendarat dan berjalan di permukaan bulan.

Museum Nasional Udara dan Ruang Angkasa di Washington ingin mengumpulkan dana sebesar 500.000 dollar AS atau sekitar Rp 6,6 miliar untuk membantu melestarikan baju astronot Armstrong, membuat tiruan baju itu, dan membangun ruang pamer yang dilengkapi teknologi pengaturan temperatur udara.

Para ahli mengatakan, baju astronot tidak dirancang untuk bisa bertahan lama dan bahannya akan rusak seiring dengan berjalannya waktu.

Baju astronot ini kondisinya makin rapuh dan tidak dipamerkan sejak 2006.

Museum Nasional Udara dan Ruang Angkasa berencana memamerkan seragam astronot tersebut dalam perayaan 50 tahun pendaratan Armstrong di bulan.

Setelah itu baju ini akan menjadi objek utama pameran yang diberi nama "Destination Moon" yang akan dibuka pada 2020.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X