Kompas.com - 30/06/2015, 17:22 WIB
EditorErvan Hardoko

CANBERRA, KOMPAS.com — Perlakuan penjaga Pusat Detensi Imigrasi Australia di Pulau Nauru terhadap para pengungsi dan pencari suaka sangat buruk hingga beberapa pengungsi membentuk kelompok bunuh diri. Pekerja sosial yang memprotes kondisi itu dipecat satu per satu.

Menurut mantan pekerja sosial di Detensi Imigrasi Pulau Nauru, Natasha Blucher, para penjaga di tempat itu memanggil pencari suaka dengan nomor, bukan dengan nama. "Mereka dianggap seperti binatang oleh para penjaga," katanya.

"Ada seorang perempuan, sejumlah gadis remaja, sejumlah ayah, dan sejumlah ibu," kata Natasha yang membuat laporan mengenai adanya kelompok pengungsi yang ingin melakukan bunuh diri bersama.

Blucher dan rekannya, Michelle Groeneveld, merupakan dua dari 10 staf LSM Save the Children yang diminta meninggalkan Pulau Nauru pada Oktober 2014 setelah Menteri Imigrasi Australia waktu itu, Scott Morrison, menuduh mereka mendorong pengungsi untuk menyakiti diri sendiri.

Blucher mengatakan, dia sering kali bertengkar dengan penjaga mengenai cara mereka memanggil pengungsi dengan nomor. "Biasanya, hanya pertengkaran biasa, tetapi kadang juga saya tidak tahan lagi dan meminta mereka menghentikan sikap mereka itu," katanya.

Cerita buruk lainnya sebelumnya sudah muncul, termasuk mengenai eksploitasi seksual terhadap para pengungsi yang dilakukan penjaga pusat detensi itu.

Blucher menggambarkan perlakuan buruk para penjaga itu yang menganggap pengungsi sebagai boneka mainan mereka. "Penjaga-penjaga itu mengatakan hal seperti, 'sini sayang saya pangku'," katanya.

Groeneveld bahkan menuding Pemerintah Australia sengaja membiarkan hal itu. "Jelas dalam kondisi seperti itu pemerintah sama sekali tidak ingin memberi kenyamanan bagi pengungsi," katanya.

Pada September 2014, saat sejumlah pengungsi merencanakan bunuh diri massal, Pemerintah Australia memutuskan untuk memberhentikan para pekerja sosial Save the Children di tempat itu.

Komite Penyelidikan Senat Australia atas masalah Nauru sebelumnya menerima bantahan dari kontraktor Wilson Security, terkait tudingan itu. Blucher bahkan yakin detensi milik Australia itu secara sengaja dibuat berkondisi buruk untuk memaksa pencari suaka menghentikan permohonan suaka mereka ke Australia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.