Kompas.com - 27/06/2015, 04:30 WIB
Salah satu kegiatan umat Muslim di London adalah menggelar ajang Ramadhan Tent Project yaitu buka puasa bersama di ruang terbuka publik dan dihadiri banyak orang termasuk warga non-Muslim. Dewi SafitriSalah satu kegiatan umat Muslim di London adalah menggelar ajang Ramadhan Tent Project yaitu buka puasa bersama di ruang terbuka publik dan dihadiri banyak orang termasuk warga non-Muslim.
EditorErvan Hardoko
Oleh: Dewi Safitri

LONDON, KOMPAS.com - Bulan Ramadhan tak ada bedanya dengan bulan-bulan lain di berbagai negara Eropa. Maklum hanya 13 juta warganya Benua Biru yang menganut Islam dan menjalankan ibadah puasa. Di Inggris, di antara ramainya pemberitaan terkait praktik rasisme dan Islamophobia, berbagai kalangan Muslim memanfaatkan Ramadhan dalam upaya ‘memperkenalkan diri’ dengan lingkungannya.

Sekelompok mahasiswa dan relawan menggelar acara buka bersama sepanjang bulan di London. Ajang Ramadhan Tent Project digagas sekelompok alumni SOAS (School of Oriental and African Studies) tiga tahun lalu dan kini diselenggarakan tiap tahun. Panitia mendirikan tenda kecil dan menggelar tikar di sebuah taman di Malet Street, London serta mengundang siapa saja untuk datang dan ikut buka puasa.

Di antara para ‘undangan’ terdapat para gelandangan, mahasiswa, pejalan kaki, dan juga warga non-Muslim yang datang sekadar karena ingin tahu dan tertarik ikut berbuka puasa. Dalam acara itu tersedia air minum dalam botol, kurma, pisang dan beberapa butir apel saat penulis hadir di pekan pertama puasa.

Seperti di tanah air, acara buka bersama juga umum diselenggarakan di masjid dan mushala di Inggris. Sebagian datang membawa bekal makanan dan minuman untuk dinikmati bersama, sebagian lagi datang untuk menemukan teman sesama jamaah yang berpuasa lalu berbuka bersama.

“Saya kesini sengaja mencari saudara sesama Muslim, Iftar (buka puasa) rasanya paling nikmat kalau bersama-sama”, kata Fatima Ali yang sudah 14 tahun menetap di London.

Bersama empat anaknya Fatima membawa kue, ayam goreng dan jus mangga lengkap dengan gelas plastiknya ke masjid kantor pusat Muslim World League di London. Fatima dan anak-anaknya tidak nampak berasal dari kalangan berada, tetapi dia mengaku sudah melakukan aktivitas ini selama bertahun-tahun. Dengan suka rela keluarganya menyisihkan waktu dan uang untuk memberi makan orang yang berpuasa.

“Sebelum kesini saya mampir dulu ke dapur masjid dekat tempat saya tinggal, saya bantu masak untuk buka puasa juga,” tambahnya sambil meminta supaya penulis makan lebih banyak hidangan yang dibawanya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.