Kompas.com - 09/06/2015, 09:06 WIB
EditorEgidius Patnistik
KOMPAS.com - Pemerintah India memutuskan untuk mencabut surat resmi yang mendorong para dokter menerapkan tes yang sudah dilarang dalam menentukan apakah seorang perempuan diperkosa.

Surat yang diedarkan bulan Mei itu mengatakan, petugas kesehatan harus melakukan tes yang mencakup dimasukkannya dua jari ke vagina pasien untuk memeriksa luka akibat pemerkosaan.

Cara itu sudah dilarang Mahkamah Agung India tahun 2013 dengan alasan melanggar hak pribadi seorang perempuan.

Namun para pegiat mengatakan pengacara dari tersangka pelaku pemerkosaan sering menggunakan tes ini untuk mengajukan pembelaan bahwa tersangka dan korban melakukan hubungan seksual dan bukan diperkosa.

Pemerintah menegaskan bahwa saran mereka kepada para dokter telah disalahtafsirkan dan kini menegaskan tes seharusnya tidak dilakukan kepada para korban kekerasan seksual.

India memperketat undang-undang kekerasan seksual setelah serangkaian pemerkosaan, khususnya pemerkosaan berkelompok atas seorang mahasiswi pada akhir 2012 lalu, yang menyebabkan korban meninggal dunia.

Aksi pemerkosaan atas mahasiswi itu memicu kemarahan yang meluas dan mendesak pemerintah untuk bertindak lebih banyak untuk melindungi kaum perempuan.

Bagaimanapun di kalangan masyarakat India, masih ada kecenderungan untuk menuding korban pemerkosaan sebagai pihak yang bersalah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.