China Rencana Bikin Terowongan Kereta Api di Bawah Gunung Everest

Kompas.com - 10/04/2015, 11:18 WIB
Atap dunia, puncak Gunung Everest dengan ketinggian 8.850 meter difoto dari Kalapattar, 5.545 meter. SHUTTERSTOCK / IGOR PLOTNIKOVAtap dunia, puncak Gunung Everest dengan ketinggian 8.850 meter difoto dari Kalapattar, 5.545 meter.
EditorEgidius Patnistik
NEW DELHI, KOMPAS.com — China sedang berencana untuk menggali jauh di bawah Gunung Everest guna membangun sebuah jalur kereta api ke Nepal. Kalau terowongan kereta api itu terwujud, perjalanan sehari dengan kereta api antara Calcutta dan Beijing menjadi mungkin.

Sebuah jalur kereta api telah beroperasi dari Xining di China tengah hingga ke Tibet. Namun, sejumlah pejabat China mengatakan bahwa Nepal telah meminta agar rute itu diperpanjang sampai ke perbatasan dan ke Kathmandu.

Sejumlah laporan di Kathmandu menyatakan, jalur yang diusulkan itu kemudian bisa terus ke Lumbini, sebuah Situs Warisan Dunia. Untuk bisa sampai ke sana, jalur itu harus lewat di bawah Everest.

"Jalur itu mungkin akan harus melalui Everest sehingga para pekerja mungkin harus menggali sejumlah terowongan yang sangat panjang," kata Wang Mengshu, ahli kereta api di Chinese Academy of Engineering.

Dia mengatakan kepada harian China Daily bahwa persiapan pekerjaan sedang berlangsung atas permintaan Nepal. Namun, dia mengatakan, karena medan Himalaya yang menantang, kereta di setiap jalur ke Kathmandu mungkin akan memiliki kecepatan maksimum 80 kilometer per jam.

Proposal tersebut menegaskan pengaruh China di Nepal, ketika Beijing sudah beberapa tahun membangun jalan dan menginvestasikan miliaran dollar dalam pembangkit listrik tenaga air (PLTA) dan telekomunikasi.

Jalur itu akan menyediakan rute bagi para wisatawan dari Beijing ke Lumbini, di mana Buddha lahir. Jalur tersebut akan menarik sejumlah besar wisatawan dan peziarah, dan China telah menyuarakan kesiapannya untuk membantu mengembangkan kota itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beberapa pejabat mengatakan, jalur tersebut bisa selesai tahun 2020 dan para analis telah menyatakan jalur itu juga bisa diperluas ke India sehingga berpotensi menciptakan salah satu perjalanan besar di dunia kereta api, dari Beijing ke Calcutta. "Jika proposal tersebut menjadi kenyataan, perdagangan bilateral, terutama dalam produk pertanian, akan mendapatkan dorongan yang kuat, bersama pariwisata dan pergerakan orang," kata Wang.

Komentar Wang itu menyusul serangkaian pertemuan antara para pemimpin China dan Nepal dalam beberapa bulan terakhir, termasuk kunjungan ke Lumbini pada minggu ini oleh Wang Zuoan, Direktur Administrasi untuk Urusan Agama di China. Dia bertemu dengan Presiden Ram Baran Yadav, pemimpin Nepal, pada akhir pekan lalu untuk membahas lanjutan investasi China di Lumbini dan jaringan transportasi yang lebih baik antara kedua negara.

Jalur kereta api yang diusulkan itu bisa menghadapi tentangan dari India, yang takut akan perluasan pengaruh China di halaman belakangnya dan di Samudra Hindia. Hal itu sangat sensitif terkait kehadiran China di Nepal, tetangga terdekatnya.

Rencana China untuk memperluas jaringan kereta api di Tibet juga telah mendapat kritik dari kelompok hak asasi, termasuk dari International Campaign for Tibet. Kelompok itu memperingatkan, proyek tersebut punya "implikasi berbahaya bagi keamanan regional dan ekosistem yang rapuh dari dataran tertinggi dan terbesar di dunia itu".

Namun,, sejumlah pejabat di New Delhi tampaknya santai saja dengan pembangunan itu dan para analis yakin hal itu bisa membawa manfaat yang signifikan bagi perdagangan India tanpa mengeluarkan biaya apa pun.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.