Kompas.com - 25/03/2015, 22:36 WIB
EditorErvan Hardoko
BEIJING, KOMPAS.com — Seorang perempuan asal kota Foshan, Provinsi Guangdong, China, memotong kemaluan mantan suaminya agar tak ada perempuan lain yang bisa memiliki pria itu.

Hong Shih (38), seorang pengusaha kaya, mengatakan, mantan istrinya, Fu, pada suatu hari meminta bertemu untuk mendiskusikan kemungkinan keduanya rujuk kembali.

Hong menyetujui permintaan mantan istrinya itu dengan pertimbangan masa depan ketiga anak hasil pernikahan mereka.

Hong mengatakan, dia sedang berdiri di dapur kediamannya saat membuat teh sambil menjelaskan dirinya tak ingin rujuk dengan mantan istrinya karena selama bertahun-tahun rumah tangga mereka hanya diwarnai pertengkaran.

Saat Hong menjelaskan hal tersebut, Fu tiba-tiba menyerangnya. "Saat itu, saya hanya mengenakan celana olahraga yang longgar. Saya mendengar dia datang dari belakang dan saya sangat terkejut ketika dia tiba-tiba memelorotkan celana saya," ujar Hong.

"Saya berbalik dan mencoba mengenakan kembali celana saya saat dia membungkuk dan sekejap kemudian dia sudah menyayat kemaluan saya," kata Hong.

"Mantan istri saya mengatakan, dia tak ingin melihat saya menemui orang lain dan berkata 'Jika saya tak bisa memilikimu, orang lain juga tak bisa'. Kemudian, dia menyuruh saya pergi ke rumah sakit," lanjut Hong.

Dalam kondisi shock dan berlumuran darah, Hong masih sempat memungut potongan kemaluannya di lantai dan kemudian lari menuju rumah sakit yang berjarak 800 meter dari kediamannya di kota Foshan, Provinsi Guangdong.

Beruntung, para dokter berhasil menyambung kembali kemaluan Hong setelah melakukan operasi selama tiga tahun. Namun, dokter mengatakan, butuh keberuntungan agar organ tersebut bisa berfungsi normal seperti sedia kala.

Fu (35) dikabarkan sempat kabur, tetapi kemudian mengunjungi Hong di rumah sakit. "Jagalah anak-anak kita. Saya akan menyerahkan diri ke polisi," kata Fu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Mirror
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.