Di India, Orangtua Siswa Selundupkan Contekan ke Dalam Kelas

Kompas.com - 20/03/2015, 21:16 WIB
Shutterstock Mencontek.
NEW DELHI, KOMPAS.com - Mencontek adalah perbuatan yang diharamkan bagi pelajar di seluruh dunia. Namun, bagaimana jika orangtua murid yang memberi fasilitas mencontek untuk anak-anaknya yang menjalani ujian sekolah?

Itulah yang terjadi di distrik Hajipur, Bihar, India. Dalam sebuah rekaman video terlihat orang-orang yang diduga kerabat, keluarga dan teman para siswa sebuah sekolah menengah rela memanjat dinding sekolah untuk menyelundupkan bahan contekan ke dalam kelas.

Hingga 24 Maret mendatang sekitar 1,4 juta siswa di Bihar, India mengikuti ujian. Mencontek adalah hal biasa di kawasan ini sehingga pihak sekolah memberlakukan penjagaan ketat terhadap mereka yang mengikuti ujian.

Namun, ketatnya penjagaan tak mengurangi cara para siswa dan kerabatnya untuk menyelundupkan contekan ke dalam kelas.


Biasanya, kerabat para siswa yang mengikuti ujian itu menyewa para "penasihat" yang sudah mendapatkan bocoran soal ujian. Mereka kemudian mempersiapkan jawaban ujian yang nantinya akan diselundupkan ke dalam kelas dengan berbagai cara, termasuk memanjat dinding sekolah.

Kondisi seperti ini tentu saja memusingkan pemerintah negara bagian Bihar yang telah mengusahakan berbagai cara untuk menekan kebiasaan mencontek.

"Apa yang bisa dilakukan pemerintah untuk menghentikan kebiasaan mencontek jika para orangtua dan kerabat siswa tak mau bekerja sama? Apa pemerintah harus menembak mereka?" kata Menteri Pendidikan Bihar, PK Shahi kepada harian The Times of India.

Pemerintah bahkan sudah menjatuhkan hukuman tegas kepada para siswa yang ketahuan mencontek dalam ujian. Bahkan sudah lebih dari 400 orang siswa dikeluarkan dari sekolah akibat ketahuan mencontek.

Namun, nyatanya segala upaya itu tak mengurangi kegiatan mencontek yang dilakukan para siswa yang dibantu keluarga dan kerabat mereka.



EditorErvan Hardoko
SumberMirror

Terkini Lainnya

Slovenia Buka Pendaftaran sebagai Mata-mata

Slovenia Buka Pendaftaran sebagai Mata-mata

Internasional
Iran Tak Bakal Bernegosiasi dengan Trump, kecuali...

Iran Tak Bakal Bernegosiasi dengan Trump, kecuali...

Internasional
Istana Filipina: Dirumorkan Masuk Rumah Sakit, Duterte Tertawa

Istana Filipina: Dirumorkan Masuk Rumah Sakit, Duterte Tertawa

Internasional
Fakta Unik Pilot Pionir Charles Lindbergh, Aksi Akrobat hingga Bayinya Diculik

Fakta Unik Pilot Pionir Charles Lindbergh, Aksi Akrobat hingga Bayinya Diculik

Internasional
Mahathir: Saya Ucapkan Selamat kepada Bapak Jokowi atas Kemenangan sebagai Presiden Republik Indonesia

Mahathir: Saya Ucapkan Selamat kepada Bapak Jokowi atas Kemenangan sebagai Presiden Republik Indonesia

Internasional
Setelah Capai Puncak, Pemanjat Menara Eiffel Ditangkap 6 Jam Kemudian

Setelah Capai Puncak, Pemanjat Menara Eiffel Ditangkap 6 Jam Kemudian

Internasional
Bayar Orang untuk Serang Kekasih Ratu Kecantikan, Pengusaha Singapura Dibui

Bayar Orang untuk Serang Kekasih Ratu Kecantikan, Pengusaha Singapura Dibui

Internasional
Kalah Pemilu, Partai Buruh Australia Langsung Suksesi Kepemimpinan

Kalah Pemilu, Partai Buruh Australia Langsung Suksesi Kepemimpinan

Internasional
Usai Diperkosa Beramai-ramai, Perempuan Ini Disiram Cairan Asam

Usai Diperkosa Beramai-ramai, Perempuan Ini Disiram Cairan Asam

Internasional
Saat Kampanye, Pidato Trump Berulang Kali Dihentikan Fans yang Pingsan

Saat Kampanye, Pidato Trump Berulang Kali Dihentikan Fans yang Pingsan

Internasional
Saudi Klaim Pemberontak Houthi Kirim Misil ke Mekah

Saudi Klaim Pemberontak Houthi Kirim Misil ke Mekah

Internasional
Seorang Bayi Berusia Sehari Tertinggal di Dalam Taksi

Seorang Bayi Berusia Sehari Tertinggal di Dalam Taksi

Internasional
Filipina Berencana Kembali Larang Warganya Bekerja di Kuwait

Filipina Berencana Kembali Larang Warganya Bekerja di Kuwait

Internasional
Murid SMP Sajikan Crepes Campur Air Kencing dan Sperma ke Gurunya

Murid SMP Sajikan Crepes Campur Air Kencing dan Sperma ke Gurunya

Internasional
Pendiri Huawei: AS Meremehkan Kekuatan Kami

Pendiri Huawei: AS Meremehkan Kekuatan Kami

Internasional

Close Ads X