Chad Klaim Tewaskan 207 Anggota Boko Haram di Perbatasan Nigeria

Kompas.com - 25/02/2015, 19:16 WIB
Chad mengirimkan pasukannya ke Nigeria bulan lalu untuk membantu negeri itu memerangi Boko Haram. Reuters/Al JazeeraChad mengirimkan pasukannya ke Nigeria bulan lalu untuk membantu negeri itu memerangi Boko Haram.
EditorErvan Hardoko
ABUJA, KOMPAS.com - Militer Chad mengklaim berhasil menewaskan 207 pejuang Boko Haram dalam baku tembak di sebuah kota Nigeria yang tak jauh dari perbatasan Kamerun. Demikian pernyataan angkatan darat Chad.

Dalam baku tembak di kota Gambaru itu satu prajurit Chad tewas dan sembilan orang lainnya terluka. Sejauh ini belum diperoleh verifikasi independen untuk mendukung pernyataan militer Chad.

Militer Chad juga mengklaim berhasil menyita senjata ringan dan amunisi dalam jumlah besar serta dua unit mobil bak terbuka.

Niger, Kamerun dan Chad menggelar kampanye militer regional untuk membantu Nigeria memadamkan pemberontakan Boko Haram, yang ingin mendirikan negara Islam di wilayah utara Nigeria.

Chad mengerahkan pasukannya bulan lalu untuk mendukung upaya Kamerun menghentikan serangan lintas batas Boko Haram yang semakin mengancam negara-negara tetangga Nigeria.

Bulan lalu, Uni Afrika merestui pembentukan pasukan regional, yang nantinya juga akan termasuk Benin, dan mendorong Dewan Keamanan PBB untuk mengeluarkan mandat operasi militer.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Al Jazeera
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Internasional
12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

Internasional
Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Internasional
Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Internasional
Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Internasional
Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Internasional
Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Internasional
Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Internasional
Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Internasional
Manajer Pemakzulan: Trump Menyalahgunakan Kekuasaan secara Berbahaya

Manajer Pemakzulan: Trump Menyalahgunakan Kekuasaan secara Berbahaya

Internasional
Tiga Negara Asia Tenggara Umumkan Kasus Positif Virus Corona

Tiga Negara Asia Tenggara Umumkan Kasus Positif Virus Corona

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Capai 25 Orang

Korban Meninggal Virus Corona di China Capai 25 Orang

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Singapura Umumkan Kasus Virus Corona | Trump Dianggap Menipu demi Pilpres AS 2020

[POPULER INTERNASIONAL] Singapura Umumkan Kasus Virus Corona | Trump Dianggap Menipu demi Pilpres AS 2020

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X