Kompas.com - 17/02/2015, 16:57 WIB
EditorErvan Hardoko
BANDAR SERI BEGAWAN, KOMPAS.com - Pemerintah kerajaan Brunei Darussalam memutuskan untuk membatasi aksi barongsai menjelang hari raya Imlek atau Tahun Baru China yang akan jatuh pada 19 Februari mendatang.

Pekan lalu Kementerian Dalam Negeri Brunei Darussalam mengumumkan bahwa aksi barongsai hanya boleh digelar pada 19-21 Februari di tempat-tempat terbatas misalnya klenteng, sekolah dan kawasan permukiman warga keturunan China.

Selain itu, Kementerian Dalam Negeri juga melarang aksi barongsai digelar pada malam hari. Atraksi ini hanya boleh digelar pada pukul 08.00 - 17.30 dan pada hari Jumat hanya boleh digelar pada pukul 14.00 - 17.15 saja.

Pemimpin kelompok barongsai dari sekolah menengah Chung Hwa Bandar Seri Begawan Ong Boon Biau mengatakan pembatasan ini sudah memasuki tahun ketiga. Namun, baru tahun ini atraksi barongsai dilarang digelar pada malam hari.

Padahal tahun lalu, saat barongsai masih boleh digelar malam hari, kelompok barongsai yang beranggotakan 80 orang itu bisa mengumpulkan uang sebesar 200.000 dolar Brunei atau  sekitar Rp 1,8 miliar.

Uang tersebut b iasanya digunakan untuk berbagai kegiatan sosial misalnya bea siswa, membantu anak yatim piatu dan berbagai kegiatan amal lainnya.

"Biasanya kami menyediakan paket atraksi pendek dengan biaya beberapa ratus dolar hingga beberapa ribu dolar untuk atraksi yang lebih panjang dan lengkap. Mereka yang ingin menyaksikan barongsai namun tak memiliki cukup uang bisa memilih paket atraksi pendek," kata Biau.

"Dengan jadwal yang lebih ketat tahun ini, kami terpaksa meniadakan paket hemat dan fokus untuk menggelar paket atraksi lengkap," tambah dia.

Ong menambahkan, dulu para pelajar Muslim biasa ikut memeriahkan atraksi barongsai. Namun, Ong menyatakan, pihaknya harus menghormati aturan yang melarang para siswa Muslim terlibat dalam atraksi budaya barongsai.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.