Kompas.com - 12/02/2015, 15:36 WIB
Yuvraj berbobot 450 kilogram, panjang 3 meter, dan tinggi 1,72 meter. BBCYuvraj berbobot 450 kilogram, panjang 3 meter, dan tinggi 1,72 meter.
EditorEgidius Patnistik

“Ketika saya pulang ke rumah setelah bekerja seharian, hal terakhir yang saya lakukan sebelum tidur adalah mengunjungi Yuvraj untuk melihat keadaannya,” kata Singh.

Pada musim dingin yang mengigit, Yuvraj tidur di kandang yang dipenuhi pasir di sebuah gudang yang ditutupi terpal. Pada musim panas yang terik, ia tetap nyaman dengan pendingin udara yang diletakkan di luar kandang.

Yuvraj perlu beristirahat dengan baik setelah menghadapi pengunjung, kata Singh. "Orang datang dari berbagai tempat, seperti Kanada, Brasil, dan Venezuela."

"Mereka memfoto matanya, mantel, tanduknya, ekornya. Seorang ilmuwan datang dari Brasil dan mengatakan bahwa Yuvraj adalah banteng terbaik yang pernah dilihat. Namun, Anda harus datang di musim panas untuk melihatnya lagi. Yuvraj tampak lebih tampan di musim panas,” pungkas Singh.

Ternak India

India adalah salah satu produsen susu andalan di dunia. Lebih dari setengah dari seluruh susu di India berasal dari kerbau, meskipun 108 juta kerbau di sana kalah banyak oleh sapi yang berjumlah 200 juta ekor.

India adalah rumah bagi 57 persen dari populasi kerbau global. Terdapat 13 jenis yang diakui di India dan para ahli mengatakan bahwa beberapa dari hewan itu adalah yang terbaik di dunia.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam daftar jenis yang terbaik, kerbau Murrah, yang umumnya ditemukan di India utara dan tengah, mengungguli jenis-jenis kerbau lainnya. Terdapat enam juta kerbau Murrah di Haryana saja.

Kerbau Murrah diminati karena produksi susunya yang tinggi, rata-rata 7 liter per hari, bahkan beberapa dapat menghasilkan lebih dari tiga kali jumlah ini. Susu kerbau yang berlemak tinggi digunakan untuk membuat permen dan keju mozzarella. Sperma kerbau jantan juga dihargai dengan tinggi.

Kerbau juga lebih tahan terhadap penyakit dibandingkan sapi di negara-negara tropis seperti India. Biasanya sapi menderita infertilitas dan infeksi ambing setelah tiga musim laktasi selama tiga tahun dan sering dijual murah. Sapi adalah hewan suci bagi umat Hindu, dan banyak negara bagian tidak mengizinkan hewan itu untuk disembelih.

Sebaliknya, sebuah kerbau biasanya dipertahankan selama 10-15 musim laktasi sebelum dijual ke rumah jagal.

Tidak mengherankan bahwa daging, yang 80 persen diambil dari kerbau, sekarang merupakan produk ekspor terbesar India, mengalahkan nasi basmati yang lebih populer.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X