Kompas.com - 26/01/2015, 21:14 WIB
EditorErvan Hardoko
BAGHDAD, KOMPAS.com - Militer Irak berhasil membebaskan provinsi Diyala yang diduduki Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). Seorang perwira tinggi AD Irak mengatakan, militer kini menguasai semua wilayah berpenduduk di provinsi itu.

"Kami umumkan pembebasan provinsi Diyala dari organisasi ISIS," kata Letnan Jenderal Abdulamir al-Zaidi, Senin (26/1/2015).

Letjen Al-Zaidi menambahkan, angkatan darat Irak sudah merebut kembali dan mengendalikan sepenuhnya semua kota, distrik dan subdistrik di provinsi tersebut.

Pertempuran terakhir memperebutkan wilayah berpenduduk di provinsi Diyala terjadi pada Jumat pekan lalu hingga Senin di kawsan Muqdadiyah, sebelah timur laut ibu kota Diyala, Baquba.

Al-Zaidi dan ketua dewan distrik Adnan al-Tamimi sama-sama mengatakan, pasukan Irak kini sudah mengendalikan seluruh wilayah tersebut termasuk kota Muqdadiyah dan sejumlah desa tempat pertempuran berlangsung.

"Sebanyak 58 pasukan pro-pemerintah tewas, 248 lainnya luka. Sementara lebih dari 50 orang anggota ISIS tewas," tambah Letjen Al-Zaidi.

Meski sudah menguasai Diyala, Al-Zaidi mengatakan pertempuran belum berakhir. Dia menambahkan, pertempuran selanjutnya akan terjadi di kawasan pegunungan Hamreen yang melintasi beberapa provinsi, termasuk Diyala.

Pada Juni tahun lalu ISIS menggelar serangan kilat yang dimulai dengan direbutnya kota Mosul di wilayah utara Irak. Keberhasilan merebut Mosul itu kemudian dilanjutkan dengan menguasai hampir seluruh wilayah Arab Sunni di Irak.

Pasukan federal Irak, Peshmerga Kurdi dan milis Syiah ditambah beberapa milisi Sunni bahu membahu melawan pasukan ISIS di berbagai tempat di Irak.

Sementara itu, koalisi internasional pimpinan AS menggelar serangan udara di Suriah dan Irak serta memberikan pelatihan bagi pasukan Irak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.