Polisi Malaysia Terpidana Mati Kasus Pembunuhan Model Mongolia Ditahan di Australia

Kompas.com - 21/01/2015, 12:05 WIB
Kuasa hukum dua terpidana mati dalam kasus pembunuhan seorang model asal Mongolia berbicara kepada wartawan usai sidang di Pengadilan Federal Malaysia, Selasa (13/1/2015). EPA/BBCKuasa hukum dua terpidana mati dalam kasus pembunuhan seorang model asal Mongolia berbicara kepada wartawan usai sidang di Pengadilan Federal Malaysia, Selasa (13/1/2015).
EditorErvan Hardoko
SYDNEY, KOMPAS.com - Seorang petugas kepolisian Malaysia yang dijatuhi vonis hukuman mati terkait pembunuhan seorang model asal Mongolia dalam sebuah skandal yang terkait dengan dugaan korupsi pejabat pemerintah telah ditahan di Australia. Demikian sebuah laporan menyebutkan, Rabu (21/1/2015).

Lembaga penyiaran publik Australia, ABC, mengabarkan Sirul Azmar Umar, terpidana dalam kasus pembunuhan Altantuya Shaariibuu (28), dijemput petugas imigrasi Australia di negara bagian Queensland.

Departemen Imigrasi Australia belum memberikan konfirmasi berkaitan dengan identitas pria yang kini ditahan, namun membenarkan pemerintah Malaysi menginginkan pria yang ditahan itu.

"Departemen (Imigrasi) memahami bahwa pemerintah Malaysia menginginkan orang ini, namun karena masalah privasi kami tak dapat berkomentar lebih jauh," ujar juru bicara Kementerian Imigrasi Australia.

Sisa jasad Altantuya ditemukan di sebuah hutan dekat Kuala Lumpur setelah diyakini tewas ditembak dan jasadnya diledakkan dengan menggunakan bahan peledak masa depan.

Sirul dan rekannya di pasukan elite penjaga pejabat negara Azilah Hadri sama-sama membantah terlibat dalam pembunuhan Altantuya, seorang model dan penerjemah. Meski demikian keduanya divonis hukuman mati pada 2009.

Kedua orang itu kemudian dibebaskan saat pengadilan banding membatalkan vonis mereka pada 2013 setelah menemukan banyak pertanyaan terkait pelaksaan sidang kedua polisi itu.

Namun pekan lalu Mahkamah Agung Malaysia justru kembali meneguhkan hukuman mati untuk keduanya yang dijatuhkan pada 2009 itu.

Saat itu, Azilah Hadri yang terlihat terkejut langsung dibawa keluar ruangan sidang. Sedangkan kuasa hukum Sirul mengatakan mereka tidak mengetahui keberadaan sang klien sehingga pengadilan langsung menerbitkan surat penahanan.

Para pengkritik pemerintah Malaysia sudah sejak lama menduga bahwa Sirul dan Azilah adalah sekadar kambing hitam dalam kasus pembunuhan Antaltuya yang berada di tengah pusaran dugaan korupsi sebesar 1,1 miliar dolar dalam pembelian kapal selam Scorpene dari Perancis pada 2002.

Untuk menambah rumit kasus ini, Antaltuya adalah kekasih Abdul Razak Bagina - pria yang bertanggung jawab atas pembelian kapal selam dan rekan dekat PM Najib Razak. Saat itu, Najib menjabat sebagai menteri pertahanan Malaysia.

Dugaan yang muncul selama bertahun-tahun, Antaltuya dibunuh agar tidak membuka mulut seputar kemungkinan praktik korupsi di antara para pejabat tinggi Malaysia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X