Kompas.com - 14/01/2015, 15:56 WIB
EditorErvan Hardoko
DAMASKUS, KOMPAS.com - Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) kembali merilis video menyeramkan. Kali ini video itu menampilkan seorang bocah laki-laki yang mengeksekusi dua pria yang dituduh sebagai mata-mata Rusia.

Video berdurasi tujuh setengah menit itu dirilis sayap media ISIS, Al Hayat pada Selasa (13/1/2015) malam dan kemungkinan besar direkam pada November tahun lalu.

Dalam video itu terlihat dua pria yang diinterogasi oleh seorang anggota ISIS terkait upaya mereka melakukan infiltrasi ke dalam tubuh ISIS di Suriah. Usai interogasi itu, seorang bocah yang berdiri di samping anggota ISIS menembak kedua orang itu hingga tewas.

Video yang masih dalam upaya verifikasi itu dibuka dengan interogasi terhadap salah seorang pria bernama Mameyev Jambulat Yesenjanovich, yang mengaku berasal dari Kazakhstan.

Kepada sang interogator, Mameyev mengatakan dia direkrut Dinas Intelijen Rusia (FSB) untuk mendekati salah seorang anggota ISIS di Suriah.

Pria kedua mengaku bernama Ashimov Sergei Nikolayavich tidak menyebutkan kewarganegaraannya namun mengaku bekerja untuk FSB dan ditugaskan untuk membunuh seorang anggota ISIS.

Setelah interogasi usai, video itu kemudian beralih sebuah lokasi di luar ruangan. Di tempat itu seorang pria bercambang yang diyakini sebagai seorang anggota ISIS yang mengenakan pakaian militer berdiri di samping seorang bocah laki-laki berusia sekitar 10 tahun yang menggenggam sepucuk pistol.

Bocah itu berambut panjang dan mengenakan jaket berwarna hitam dan celana panjang bercorak militer. Sementara dua orang agen Rusia itu mengenakan pakaian berwarna abu-abu dan berlutut di depan pria bercambang dan bocah itu.

Tak lama kemudian bocah itu berjalan menghampiri kedua pria tersebut dan menembak kepala kedua orang itu masing-masing satu kali. Setelah kedua orang itu rubuh, bocah tersebut menembak mereka beberapa kali lagi.

Di akhir video itu, bocah tersebut kembali muncul dan mengatakan bahwa dia ingin tumbuh besar untuk membunuh orang-orang kafir. Dalam video itu, bocah tersebut mengaku bernama Abdallah berasal dari Kazakhstan. Sejauh ini FSB belum memberikan komentar terkait video baru ISIS itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.