Kompas.com - 14/01/2015, 10:42 WIB
EditorEgidius Patnistik
ROTTERDAM, KOMPAS.com — Wali Kota Rotterdam kelahiran Maroko, Ahmed Aboutaleb, menyerukan kepada para imigran Muslim yang tidak menghargai cara hidup dalam peradaban Barat untuk segera mengemas koper dan angkat kaki. Dalam sebuah acara siaran langsung di televisi, Aboutaleb yang Muslim itu mengatakan, para imigran seperti itu, yang tinggal di Eropa tetapi menentang budaya Barat, silakan enyah.

Aboutaleb, yang tiba di Belanda pada usia 15 tahun, berbicara pasca-serangan terhadap majalah satire Perancis, Charlie Hebdo, di Paris pekan lalu. Saat tampil di televisi beberapa jam setelah penembakan itu, dia mengatakan, kaum Muslim yang "tidak suka kebebasan bisa mengepak koper kalian dan pergi".

Politisi Partai Buruh berusia 53 tahun, yang merupakan seorang mantan wartawan dan diangkat menjadi wali kota kota tahun 2008, telah dikenal karena sikap lugasnya terkait isu integrasi.

"Tidak dapat dimengerti bahwa kalian bisa berbalik melawan kebebasan," kata Aboutaleb dalam program Nieuwsuur di televisi Belanda. "Namun, jika kalian tidak suka kebebasan, silakan kemas koper kalian dan pergi. Jika kalian tidak suka di sini karena ada sejumlah penulis yang kalian tidak suka sedang membuat koran, saya bisa bilang kalian bisa pergi. Ini bodoh, tidak dapat dimengerti. Enyah dari Belanda jika kalian tidak dapat menemukan tempat kalian di sini."

Wali Kota Aboutaleb dibesarkan sebagai anak seorang imam di Maroko utara, tetapi pindah ke Belanda tahun 1976. Setelah bekerja sebagai wartawan, dia menjadi pegawai negeri sipil (PNS) sebelum ditunjuk menjadi Sekretaris Negara untuk Urusan Sosial dan Tenaga Kerja pada 2007.

Ketika dia diangkat sebagai Wali Kota Rotterdam, kota terbesar kedua di Belanda dengan penduduk lebih dari 610.000 jiwa, dia menjadi imigran pertama untuk posisi seperti itu di Belanda.

Wali Kota Aboutaleb, yang mewakili Partai Buruh Belanda, de Partij van de Arbeid, sudah lama punya pendekatan tanpa basa-basi tentang imigrasi dan integrasi.

Saat berbicara kepada harian Observer tak lama setelah pengangkatannya, dia mengatakan pesannya kepada kaum imigran adalah "berhenti melihat diri kalian sebagai korban, dan jika kalian tidak ingin mengintegrasikan diri, maka pergilah".

Ini bukan kali pertama dia membuat komentar kontroversial tentang kaum Muslim Belanda. Tahun 2004, dia mengatakan, jika mereka tidak ingin mempraktikkan nilai-nilai Belanda, mereka bisa "naik pesawat pertama untuk keluar dari Belanda".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.