Kompas.com - 10/01/2015, 09:52 WIB
Komite energi Senat AS saat melakukan pembahasan pembangunan pipa minyak Keystone XL. APKomite energi Senat AS saat melakukan pembahasan pembangunan pipa minyak Keystone XL.
EditorEgidius Patnistik
WASHINGTON, KOMPAS.com — DPR Amerika, Jumat (9/1/2015), meloloskan undang-undang, menyetujui pembangunan pipa minyak yang kontroversial dan lama tertunda. Ini ke-10 kali sejak tahun 2011, DPR mengesahkan rancangan undang-undang, menyetujui pipa minyak Keystone XL. Tetapi, kali ini, langkah itu didukung putusan pengadilan yang akan memungkinkan proyek tujuh miliar dollar itu bergerak maju.

Mahkamah Agung Nebraska hari Jumat menyetujui rute pipa sejauh hampir 2.000 kilometer, melintasi negara bagian itu. Presiden Amerika Barack Obama menunggu putusan pengadilan itu sebelum membuat keputusan tentang proyek tersebut.

Saat berbicara pada Jumat dalam debat di DPR, pemimpin Fraksi Republik yang mayoritas, Kevin McCarthy, mengatakan, Obama kini tidak punya alasan memveto rancangan undang-undang itu, seperti yang telah ia janjikan.

Jaringan pipa Keystone XL akan mengalirkan lebih dari 800.000 barrel minyak per hari dari ladang minyak Kanada ke kilang minyak di Teluk Meksiko.

Pendukung proyek tersebut mengatakan, jaringan pipa itu akan meningkatkan infrastruktur energi, menciptakan lapangan kerja, dan semakin mengurangi ketergantungan Amerika pada minyak asing. Tetapi, pengecamnya mengatakan, proyek itu akan mencemari lingkungan dan tidak akan berdampak besar pada perekonomian yang sudah membaik.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X