Kompas.com - 18/12/2014, 18:13 WIB
EditorErvan Hardoko
ISLAMABAD, KOMPAS.com - Sebuah pengadilan di Pakistan, Kamis (18/12/2014), memberikan pembebasan bersyarat untuk terdakwa serangan teror di Mumbai, India, 2008, sebuah langkah yang berpotensi memicu kecaman di India.

Zaki-ur-Rehman Lakhvi, didakwa menjadi otak serangan dan penyanderaan selama 60 jam yang menewaskan 166 orang itu diduga kuat dirancang kelompok militan Pakistan Lashkar-e-Taiba (LeT).

"Kami sudah memasukkan permohonan pembebasan dengan jaminan kepada pengadilan anti-teror di Islamabad pada 10 Desember lalu. Hari ini (Kamis) hakim mengabulkan permohonan klien kami setelah mendengarkan pendapat kedua belah pihak," ujar kuasa hukum Lakhvi, Rizwan Abbasi.

Keputusan pengadilan ini muncul sehari setelah PM Pakistan Nawaz Sharif menegaskan akan membasmi kelompok teroris di Pakistan, setelah Taliban membantai 148 orang di sebuah sekolah di Peshawar.

Pemerintah Pakistan juga mencabut moratorium hukuman mati yang sudah berlangsung selama enam tahun. Pencabutan moratorium ini terutama untuk para terpidana mati kasus-kasus terorisme.

Serangan teror di Mumbai terjadi pada 26 November 2008, ketika sekelompok orang bersenjata yang datang dari laut menyerang sejumlah hotel mewah, sebuah kafe, stasiun kereta api dan sebuah pusat komunitas Yahudi.

Butuh tiga hari bagi aparat keamanan India untuk menguasai kembali keadaan di kota bisnis itu dan New Delhi menuduh Pakistan terlibat dalam perencanaan serangan itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.