McDonald's di Jepang Kekurangan Kentang Goreng

Kompas.com - 17/12/2014, 15:51 WIB
Salah satu gerai restoran cepatr saji McDonald's di Jepang. Getty/BBCSalah satu gerai restoran cepatr saji McDonald's di Jepang.
EditorErvan Hardoko

TOKYO, KOMPAS.com — Perusahaan restoran makanan cepat saji McDonald's di Jepang kekurangan kentang goreng akibat perselisihan industri yang terjadi di Amerika Serikat.

Sebanyak 20.000 buruh pelabuhan dan para operator terminal dan jalur pelayaran di 29 pelabuhan di pantai barat Amerika Serikat terlibat dalam perselisihan ini. Akibatnya, pihak McDonald's Jepang harus membatasi kentang goreng untuk pelanggan.

"Sayang sekali kami harus melakukan langkah ini karena jika tidak, kami terancam kehabisan kentang goreng di sejumlah outlet pada akhir tahun," kata juru bicara McDonald's Jepang Kokoro Toyama.

Ada lebih dari 3.100 outlet McDonald di Jepang dan saat ini mereka hanya akan menyediakan kentang goreng dalam porsi kecil. Meski begitu, mereka tidak akan membatasi banyaknya porsi yang akan dipesan para pelanggan.

Lebih dari 1.000 ton kentang telah diterbangkan untuk meningkatkan pasokan dan akan tiba pekan ini. Selanjutnya, sebanyak 1.600 kentang ton akan diimpor melalui laut, tetapi hal itu memakan waktu yang lama sehingga tidak akan tiba sampai Januari.

Ini bukan kali pertama Jepang dilanda kekurangan bahan makanan dalam beberapa pekan terakhir. Bulan ini, persediaan mentega sudah sangat berkurang sehingga sejumlah supermarket harus membatasi para pelanggan untuk membeli satu bungkus.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X