Inggris Akui Minta Laporan CIA 'Disunting'

Kompas.com - 13/12/2014, 01:55 WIB
Ilustrasi Bendera Inggris backgroundcomIlustrasi Bendera Inggris
EditorHindra Liauw
KOMPAS.com - Kantor perdana menteri Inggris menegaskan, tidak ada satu pun dari informasi yang diminta Inggris untuk dicoret dari laporan mengenai interogasi CIA berkaitan dengan pernyataan bahwa Inggris terlibat dalam perlakuan buruk terhadap tahanan.

Downing Street -sebutan untuk kantor PM Inggris- membenarkan bahwa badan intelijen Inggris berbicara dengan rekannya di Amerika Serikat untuk meminta laporan itu disunting sebelum Senat AS menerbitkannya.

Namun para perjabat mengatakan permintaan itu dibuat dengan alasan keamanan nasional, bukan untuk menghapus klaim adanya "penyiksaan atau pengiriman tersangka terorisme ke negara lain" untuk diinterogasi.

Para senator Amerika menemukan bahwa CIA menggunakan taktik-taktik yang brutal.


Laporan yang diterbitkan untuk mempelajari perlakuan terhadap tahanan pada tahun-tahun setelah serangan 9 September 2001 ini tidak menyebut-nyebut tentang badan-badan Inggris.

Pemerintah Inggris mengatakan permintaan untuk melakukan penyuntingan itu datang dari badan intelijen Inggris MI6 kepada CIA.

Permintaan itu dibuat untuk melindungi sumber dan alasan keamanan lainnya, kata Downing Street setelah sebelumnya mengatakan tidak pernah meminta untuk menyunting laporan itu.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penembakan Kembali Terjadi di Thailand, 1 Orang Tewas

Penembakan Kembali Terjadi di Thailand, 1 Orang Tewas

Internasional
Senator AS Ini Sebut Virus Corona Berasal dari Laboratorium di Wuhan

Senator AS Ini Sebut Virus Corona Berasal dari Laboratorium di Wuhan

Internasional
Ternyata, Nama Planet Pluto Diambil dari Orang Ini

Ternyata, Nama Planet Pluto Diambil dari Orang Ini

Internasional
Dokumen Bocor Sebut China Menahan Uighur karena Punya Jenggot

Dokumen Bocor Sebut China Menahan Uighur karena Punya Jenggot

Internasional
Sudah Sembuh dari Virus Corona, Pria Ini Ingin Makan Kebab

Sudah Sembuh dari Virus Corona, Pria Ini Ingin Makan Kebab

Internasional
Ledakan Bom Hantam Tim Vaksin Polio di Pakistan

Ledakan Bom Hantam Tim Vaksin Polio di Pakistan

Internasional
Pemerintah China Minta Warganya yang Sembuh dari Virus Corona untuk Donasikan Darah

Pemerintah China Minta Warganya yang Sembuh dari Virus Corona untuk Donasikan Darah

Internasional
Terapkan Aturan Ketat untuk Tangkal Virus Corona, Warga Hubei Dilarang Keluar Rumah

Terapkan Aturan Ketat untuk Tangkal Virus Corona, Warga Hubei Dilarang Keluar Rumah

Internasional
Aktivis HAM Pengkritik Presiden China Xi Jinping Ditahan

Aktivis HAM Pengkritik Presiden China Xi Jinping Ditahan

Internasional
Kim Jong Un Habiskan Rp 6,8 Miliar demi Kuda Jantan Putih Asli Rusia

Kim Jong Un Habiskan Rp 6,8 Miliar demi Kuda Jantan Putih Asli Rusia

Internasional
Wabah Virus Corona, Pedagang Hewan Liar di China Berniat Jualan Lagi jika Larangan Dicabut

Wabah Virus Corona, Pedagang Hewan Liar di China Berniat Jualan Lagi jika Larangan Dicabut

Internasional
Ayah di Suriah Ini Ajari Anaknya Tertawa Setiap Dengar Ledakan Bom

Ayah di Suriah Ini Ajari Anaknya Tertawa Setiap Dengar Ledakan Bom

Internasional
Kisah Pasien Virus Corona: Kakek Baru Dapat Kasur Rumah Sakit 3 Jam Sebelum Meninggal

Kisah Pasien Virus Corona: Kakek Baru Dapat Kasur Rumah Sakit 3 Jam Sebelum Meninggal

Internasional
Hamas Gunakan Gambar Wanita Cantik untuk Retas Ponsel Tentara Israel

Hamas Gunakan Gambar Wanita Cantik untuk Retas Ponsel Tentara Israel

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Per 18 Februari 2020 Capai 1.863 Orang

Korban Meninggal Virus Corona di China Per 18 Februari 2020 Capai 1.863 Orang

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X