Kompas.com - 05/10/2014, 00:45 WIB
EditorJosephus Primus


KOMPAS.com - Pemimpin Hongkong Leung Chun-ying menetapkan tenggat pembukaan blokade jalan berlangsung Senin (6/10/2014). Upaya ini, tulis laman Bangkok Post  pada Minggu (5/10/2014), untuk mereduksi potensi kekerasan  sebagaimana terjadi pekan ini.

Chun-ying mengemukakan keputusannya itu melalui siaran televisi lokal pada Sabtu (4/10/2014). "Saya memerintahkan kepolisian mengambil sikap tegas," katanya.

Lebih lanjut, Chun-ying mengatakan pembukaan blokade dari pengunjuk rasa prodemokrasi adalah hal penting. "Ini harus dilakukan segera," tuturnya.

Pengunjuk rasa prodemokrasi menuntut pemilihan pemimpin Hongkong secara langsung pada 2017. Cara ini membuat Hongkong tak bisa diintervensi langsung oleh Tiongkok. Hongkong sejatinya masih bagian dari Tiongkok.

Lantaran unjuk rasa itu, pusat kota Hongkong sempat lumpuh. Toko dan sekolah di kawasan itu terpaksa ditutup. Kantor pemerintah di kawasan itu pun ditutup pula.

Hingga berita ini diunggah, masih tersisa kesempatan berdialog antara pihak pemrotes dengan pemerintah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.