AS Jual Apache dan Rudal Patriot ke Qatar

Kompas.com - 16/07/2014, 09:28 WIB
Qatar menjadi negara Teluk terbaru yang memiliki sistem rudal Patriot. ReutersQatar menjadi negara Teluk terbaru yang memiliki sistem rudal Patriot.
EditorEgidius Patnistik
KOMPAS.COM - Amerika Serikat akan menjual helikopter tempur Apache dan sistem pertahanan udara Patriot dan Javelin kepada Qatar. Kesepakatan pertahanan kedua negara ini bernilai lebih dari 11 miliar dollar AS atau sekitar Rp 129,5 triliun.

Seorang pejabat pertahanan Amerika kepada kantor berita AFP mengatakan berdasarkan kesepakatan ini Qatar antara lain akan mendapatkan 10 baterai untuk Patriot, sistem pertahanan yang bisa menghadang dan menghancurkan rudal musuh.

Selain itu Qatar akan menerima 24 helikopter Apache dan 500 rudal antitank Javelin.

Juru bicara Kementerian Pertahanan Amrika menggambarkan hubungan Washington dengan Qatar sebagai "sangat penting" dan kesepakatan penjualan senjata ini menggarisbawahi pentingnya hubungan kedua negara.

"Ini juga akan membantu meningkatkan hubungan militer yang lebih luas antara Amerika dan Qatar, kata sekretaris bidang media di Kementerian Pertahanan Amerika, John Kirby.

Perjanjian ini ditandatangani di kantor Kementerian Pertahanan di Washington oleh Menhan Amerika Chuck Hagel dan mitranya dari Qatar, Hamad bin Ali al-Attiya.

Bagi Qatar ini adalah pembelian rudal Patriot yang pertama.

Negara-negara Teluk lain, seperti Kuwait, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab sudah memiliki sistem pertahanan udara ini.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Internasional
Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Internasional
Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Internasional
Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Internasional
Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Internasional
Korea Utara Kembali Gelar 'Tes Krusial'

Korea Utara Kembali Gelar "Tes Krusial"

Internasional
Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X