Kompas.com - 13/07/2014, 20:13 WIB
Poster kecaman terhadap Israel dalam aksi unjuk rasa di depan Balai Kota Sydney (13/7). ABCPoster kecaman terhadap Israel dalam aksi unjuk rasa di depan Balai Kota Sydney (13/7).
EditorEgidius Patnistik
SYDNEY, KOMPAS.COM - Unjuk rasa menentang serangan militer Israel ke Gaza di Sydney diikuti ribuan orang. Mereka mendesak Israel menghentikan serangan udara Israel ke Gaza.

Sekitar 2000 – 3000 orang pengunjuk rasa, Minggu (13/7/2014), berkumpul di depan Balai Kota Sydney, mereka membawa beragam spanduk berisi kecaman terhadap Israel dan meneriakan kalimat “Bebaskan, Bebaskan Palestina, Bebaskan Gaza!”. Aksi yang berlangsung selama beberapa jam itu berlangsung damai.

Aktivis pro-Palestina, Damian Ridgewell, dalam kesempatan itu menyampaikan orasi berisi kecaman pedas dan mengatakan desakan internasional terhadap Israel untuk menghentikan kekerasan di Gaza.

"Hari ini kita berdiri berdampingan dengan ratusan orang di dunia yang mengecam kejahatan Israel dan kita berdiri dalam solidaritas untuk Palestina,” katanya. "Orang yang dengan kesadaran mengatakan "Tidak" kepada Israel. Mereka mengatakan "Tidak"  kepada dukungan pemerintah federal kepada kejahatan  perang yang dilakukan oleh Israel dan pembasmian etnis. Kita katakan kita berada di pihak Palestina!"

"Seluruh warga dunia di New York, Afrika Selatan, Norwegia  berunjuk rasa, sebanyak 15.000 orang di  London – kita ikut ambil bagian dalam solidaritas selama beberapa hari untuk warga Palestina dan menentang keras pembunuhan berdarah yang dilakukan Israel."

Namun aksi itu diwarnai perkelahian antar sesama pengunjuk rasa. Polisi sampai harus turun tangan melerai perkelahian di belakang panggung utama di depan Balai Kota tersebut. Perkelahian itu terjadi ketika beberapa orang pro-Palestina tidak terima dengan kelompok pengunjuk rasa yang membawa bendera yang mewakili organisasi militan berbasis di Lebanon, yaitu Hizbullah.

Dengan bendera kuning tersampir dibahunya, pria Iran Mahdi Naseri mengatakan ia juga menjadi target, ketika seorang wanita berupaya untuk merobek bendera yang dipegangnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya tidak menyangka akan diserang seperti itu oleh sesama pengunjuk rasa ,” katanya. "Bendera ini adalah bendera Hizbullah .. mereka melawan Zionisme. "Kita semua sama ... kita berjuang untuk hal yang sama ... kami ingin keadilan. Saya menentang terorisme, saya menentang pembunuhan terhadap orang-orang yang tidak  bersalah."

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.