Kompas.com - 10/07/2014, 22:09 WIB
EditorErvan Hardoko
BEIJING, KOMPAS.com — Menteri Luar Negeri AS John Kerry, Kamis (10/9/2014), di sela-sela kunjungannya di Beijing, China, mengatakan, Israel dan Palestina kini menghadapi sebuah "momen berbahaya" pada saat kekerasan terus berlanjut di Jalur Gaza.

"Ini adalah saat-saat yang sangat berbahaya," ujar Kerry kepada wartawan setelah melakukan pembicaraan dengan para pejabat China.

Kerry menambahkan, pihaknya sudah menghubungi PM Israel Benyamin Netanyahu dan Presiden Palestina Mahmoud Abbas untuk mencari jalan agar gencatan senjata bisa terwujud.

"Kami sudah berupaya untuk mencari berbagai kemungkinan untuk mengakhiri kekerasan dan mencari solusi untuk semua perbedaan agar semua pihak bisa berjalan maju," tambah Kerry.

Meski demikian, Kerry menegaskan, tak ada negara di mana pun yang menerima jika wilayah dan warganya menjadi sasaran serangan roket.

"Dalam hal ini, kami mendukung Israel untuk mempertahankan diri terhadap serangan dari luar," ujar Kerry.

Seruan untuk mengakhiri kekerasan terburuk di Jalur Gaza sejak 2012 yang sudah menewaskan hampir 80 orang itu sudah datang dari berbagai penjuru dunia.

Israel menggelar operasi militer Protective Edge sejak Selasa lalu untuk membalas serangan roket dari Jalur Gaza. Akibatnya, hampir 80 orang tewas dan lebih dari 300 orang lain terluka.

Kekerasan ini menyusul penculikan dan pembunuhan soerang remaja Palestina oleh kelompok ekstremis Yahudi sebagai balasan atas pembunhuan tiga remaja Israel di Tepi Barat.

"Situasi di Israel, Tepi Barat, dan Jalur Gaza memang sudah lama tegang. Namun, yang terjadi saat ini sangat berbahaya bagi Israel dan Palestina setelah kematian para pemuda kedua pihak," ujar Kerry.

"Upaya untuk menurunkan ketegangan merupakan kepentingan bagi semua pihak, kepentingan kawasan, serta kepentingan untuk Israel dan Palestina," lanjut Kerry.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.