Kompas.com - 23/05/2014, 08:58 WIB
EditorEgidius Patnistik
KUALA LUMPUR, KOMPAS.COM — Pemerintah Malaysia menjelaskan, klaim bahwa informasi tentang kargo pesawat Malaysia Airlines MH370 telah ditutup-tutupi "bohong belaka".

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan, klaim yang dibuat pemimpin oposisi, Anwar Ibrahim, pada acara Four Corners di ABC bahwa manifes penerbangan telah dihapus oleh "orang yang punya otoritas" dirancang untuk merusak citra negaranya di media internasional. "Tuduhan terkait manifes kargo hanya merupakan upaya terbaru Anwar Ibrahim untuk mengeksploitasi tragedi MH370 dan merusak reputasi Malaysia demi kepentingan politik pribadi," kata juru bicara itu seperti dikutip Sydney Morning Herald, Kamis (22/5/2014).

Anwar mengatakan kepada ABC, Pemerintah Malaysia harus menjelaskan secara transparan apakah informasi di manifes telah dihapus sebagaimana sejumlah sumber rahasia mengatakan kepadanya. "Anda tidak bisa mengharapkan masyarakat internasional melakukan operasi pencarian dan penyelamatan besar ini untuk menemukan puing-puing itu ... kita harus tahu apa isi kargo penerbangan itu," katanya.

Namun, dalam sebuah pernyataan, juru bicara itu mengatakan, pemerintah telah merilis semua manifes pesawat MH370 pada 1 Mei, yang menunjukkan kargo pesawat itu mencakup empat ton buah manggis dan baterai litium.

Malaysia Airlines menyatakan, pihaknya mengemas baterai itu sesuai dengan peraturan keselamatan internasional. Baterai litium diketahui telah menyebabkan kebakaran pada penerbangan lain.

Anwar, yang dijatuhi hukuman lima tahun penjara pada Maret lalu atas tuduhan sodomi, menyatakan pada bulan lalu bahwa Pemerintah Malaysia dengan sengaja menyembunyikan informasi yang dapat menjelaskan apa yang terjadi dengan pesawat Boeing 777 itu bersama 239 orang di dalamnya. Pesawat itu hilang pada 8 Maret dan diyakini telah jatuh di Samudra Hindia bagian selatan, ribuan kilometer dari jalur sebenarnya, setelah kehabisan bahan bakar.

Malaysia Airlines yang sedang menghadapi masalah keuangan telah mengumumkan bahwa pihaknya sedang meningkatkan pengamanan dengan memasang peralatan baru yang dapat memindai kargo yang dimuat ke dalam pesawat. Screening yang berlaku sekarang menggunakan metode mekanik, fisik, atau metode lainnya. Demikian kata perusahaan itu.

Para pemimpin Malaysia mengatakan, sejumlah penyelidikan gagal menemukan apa yang terjadi di kabin penerbangan itu sehingga telah menjadi salah satu misteri paling membingungkan dalam penerbangan dunia.

Pihak berwenang di Kuala Lumpur dan perusahaan satelit Inggris, Inmarsat, kini mempersiapkan informasi untuk disampaikan kepada publik yang menjelaskan teknologi yang digunakan untuk mencapai kesimpulan bahwa penerbangan itu berakhir di Samudra Hindia. Perusahaan itu sebelumnya menolak untuk menanggapi kritik atas kesimpulan itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber smh.com.au


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.