Presiden Rusia Minta Separatis Ukraina Tunda Referendum

Kompas.com - 07/05/2014, 21:50 WIB
Presiden Rusia, Vladimir Putin. AP Photo/ Alexei DruzhininPresiden Rusia, Vladimir Putin.
EditorErvan Hardoko
MOSKWA, KOMPAS.com - Presiden Rusia Vladimir Putin, Rabu (7/5/2014), meminta para milisi pro-Rusia di wilayah tenggara Ukraina untuk menunda referendum yang direncanakan digelar akhir pekan ini untuk menuntut otonomi lebih besar atau kemerdekaan dari Ukraina.

"Kami meminta untuk menunda referendum 11 Mei untuk menciptakan kondisi terbaik untuk memulai dialog," kata Putin setelah pertemuan dengan Presiden Swiss sekaligus Ketua OSCE, Didier Burkhalter.

Milisi pro-Rusia yang menduduki gedung-gedung pemerintah di sejumlah kota wilayah timur Ukraina seperti Donetsk dan Lugansk telah mengumumkan rencana menggelar referendum untuk memisahkan diri dari Kiev. Kiev dan para sekutunya di Washington dan Uni Eropa menyebut rencana referendum itu ilegal.

Sementara itu, Ukraina merencanakan pemilihan presiden pada 25 Mei yang oleh Rusia disebut sebagai sebuah keputusan "absurd" karena kebuntuan antara militer Ukraina dan kelompok separatis masih berlangsung.


Namun, Putin nampaknya memperlunak pendekatannya terkait pemilihan presiden Ukraina dengan menyebut rencana itu sebagai sebuah langkah tentatif yang sudah berada dalam arah yang benar.

"Saya ingin menekankan bahwa rencana pemilihan presiden di Kiev, meski merupakan langkat yang tepat, tidak akan memutuskan apapun jika tidak seluruh warga Ukraina  merasa hak-hak mereka terlindungi setelah pemilihan berlangsung," kata Putin.

Di bagian tenggara Ukraina, warga beretnis Rusia mendominasi wilayah itu. Mereka khawatir pasca-pemilihan presiden 25 Mei mereka akan kehilangan bahasa dan hak-haknya di bawah pemerintahan pro-Barat di Kiev.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Baku Tembak 'Panas' di New Jersey | 2 Pasal Pemakzulan Trump Dirilis

[POPULER INTERNASIONAL] Baku Tembak "Panas" di New Jersey | 2 Pasal Pemakzulan Trump Dirilis

Internasional
Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Internasional
Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Internasional
Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Internasional
Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Internasional
Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Internasional
Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Internasional
Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Internasional
Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Internasional
Baku Tembak 'Panas' Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Baku Tembak "Panas" Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Internasional
Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

Internasional
Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Internasional
Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X