Kompas.com - 25/04/2014, 08:19 WIB
EditorErvan Hardoko

JERUSALEM, KOMPAS.com - Israel sudah menangguhkan perundingan damai dengan Palestina setelah tercapainya rekonsiliasi antara faksi Hamas dan Fatah.

Keputusan itu dicapai setelah Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, memimpin pertemuan kabinet Israel selama enam jam.

Faksi-faksi Palestina mengumumkan kesepakatan Klik rekonsiliasi, Rabu (23/4/2014), dengan mengatakan akan berupaya membentuk pemerintahan bersatu dalam beberapa pekan mendatang.

Menteri Luar Negeri Israel, Avigdor Liberman, hari ini mengatakan bahwa langkah tersebut membuat kesepakatan damai menjadi "tidak mungkin".

Sebelumnya seorang pejabat senior Amerika Serikat mengatakan Gedung Putih terpaksa mempertimbangkan kembali bantuan ke Palestina jika Hamas dan Fatah membentuk pemerintahan bersatu, tujuh tahun setelah kedua faksi itu bertikai.

Amerika Serikat bersama dengan Israel dan Uni Eropa menganggap Hamas sebagai kelompok teroris.

Para pejabat Palestina mengatakan rekonsiliasi sebagai urusan dalam negeri dan rakyat Palestina bersatu akan menguatkan perdamaian.

Perundingan langsung kedua Israel dan Palestina terancam ambruk setelah Amerika Serikat menyerukan "langkah-langkah yang tidak membantu" awal bulan ini.

Otorita Palestina mengajukan permohonan untuk masuk dalam 15 konvensi PBB, yang ditanggapi Israel dengan pembatalan pembebasan tahanan Palestina dan mengurangi kontak dengan Palestina.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.