Kompas.com - 17/04/2014, 02:48 WIB
Sejumlah helikopter penyelamat terbang di atas sebuah kapal penumpang Korea Selatan, berusaha untuk menyelamatkan para penumpang dari kapal yang sedang tenggelam di lepas pantai selatan Korea Selatan, Rabu (16/4/2014). Sebuah kantor pemerintah mengatakan kapal penumpang yang membawa sekitar 470 orang mengirimkan panggilan darurat setelah mulai miring ke satu sisi. 

AP Photo/YonhapSejumlah helikopter penyelamat terbang di atas sebuah kapal penumpang Korea Selatan, berusaha untuk menyelamatkan para penumpang dari kapal yang sedang tenggelam di lepas pantai selatan Korea Selatan, Rabu (16/4/2014). Sebuah kantor pemerintah mengatakan kapal penumpang yang membawa sekitar 470 orang mengirimkan panggilan darurat setelah mulai miring ke satu sisi.
|
EditorPalupi Annisa Auliani

JINDO, KOMPAS.com -- Awalnya, feri ini melepas jangkar untuk penyeberangan rutin di lautan tenang menuju sebuah pulau resor, Rabu (16/4/2014) pagi. Beberapa penumpang pun sedang menikmati sarapan dengan tenang sampai ledakan keras mengguncang kapal.

Dalam waktu singkat, ratusan penumpang feri yang sebagian di antaranya adalah remaja berhadapan dengan pilihan sulit, mematuhi perintah yang terdengar dari pengeras suara untuk tetap berada di lokasi saat itu pada saat air mulai masuk ke kapal, atau mengenakan rompi pelampung dan melompat ke air dingin di perairan Korea Selatan.

Penumpang yang memilih melompat ke air atau berhasil mencapai puncak kapal sebagian telah diselamatkan. Helikopter menjemput penumpang yang ada di dek kapal, sementara itu penumpang yang terapung di lautan diselamatkan kapal nelayan dan kapal militer yang bergegas mendatangi lokasi tenggelamnya kapal.

"Saya harus berenang sedikit untuk sampai ke perahu untuk diselamatkan," tutur Lim Hyung-min, satu dari 300 siswa SMA Seoul yang menumpang kapal untuk mengikuti perjalanan 4 hari, seperti dikutip dari CNN. "Air begitu dingin dan aku ingin hidup."

Hingga Rabu malam, pejabat tanggap darurat yang dikutip YTN, menyebutkan, enam orang tewas dari insiden ini. Kantor berita Yonhap hingga Kamis (17/4/2014) dini hari menyebut, baru empat yang dipastikan meninggal.

Setidaknya 164 orang sudah diselamatkan, atau menurut beberapa versi media lokal sudah 179 orang. Namun, sekitar 300 orang masih hilang. Penyelamatan besar-besaran digelar setelah penundaan selama beberapa jam, Kamis pagi waktu setempat, sebagaimana pernyataan penjaga pantai Korea Selatan kepada CNN.

Puluhan penyelam militer, pelaut, marinir, dan polisi terjun dalam operasi penyelamatan ini. Namun, dinginnya air, derasnya arus, dan rendahnya jarak pandang menyulitkan operasi penyelamatan. Saat ini suhu air di lokasi kapal tenggelam itu berkisar antara 10 sampai 13 derajat celsius.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Yonhap melaporkan, penyelam dari Angkatan Laut Korea Selatan sudah menggeledah tiga kompartemen, tetapi tak menemukan korban selamat ataupun meninggal. Kapal Perang USS Bonhome Richard milik Angkatan Laut Amerika Serikat yang melakukan patroli rutin di kawasan tersebut mengalihkan rute untuk turut membantu pencarian korban kapal ini.

"Republik Korea sudah melakukan pekerjaan besar dalam upaya penyelamatan," kata Letnan Arlo Abrahamson, juru bicara Angkatan Laut AS di Korea Selatan, Rabu.

Adapun Direktur Khusus di Woods Hole Oceanographic Institution David Gallo mengatakan, pencarian harus bisa mengatasi segala kendala. "Ini situasi yang benar-benar positif mengerikan," ujar Gallo. "Ini mimpi buruk."

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.