Putin: Referendum Crimea Sesuai Hukum Internasional

Kompas.com - 17/03/2014, 16:08 WIB
Presiden Rusia, Vladimir Putin. AP Photo/ Alexei DruzhininPresiden Rusia, Vladimir Putin.
EditorErvan Hardoko
MOSKWA, KOMPAS.com — Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada rekannya, Presiden AS Barack Obama, bahwa referendum Crimea sesuai dengan hukum internasional dan deklarasi PBB. Demikian Kremlin, Senin (17/3/2014).

Menurut perhitungan suara, lebih dari 95 persen warga Crimea mendukung wilayah itu kembali bergabung dengan Rusia dan berpisah dengan Ukraina.

Dalam sebuah pembicaraan telepon, kepada Obama, Putin mengatakan, warga di semenanjung itu akan dijamin kebebasan berekspresi dan menentukan pilihannya sendiri.

Menurut bagian media massa Kremlin, kedua pemimpin itu sepakat untuk mencari cara terbaik dalam menyelesaikan krisis Ukraina meski keduanya masih memiliki perbedaan pendapat.

Sebelumnya, pada Minggu (16/3/2014), Juru Bicara Gedung Putih Jay Carney mengatakan, Washington tidak akan mengakui hasil referendum Crimea itu dan menggambarkan aksi Rusia di kawasan itu sangat berbahaya dan mengganggu stabilitas politik kawasan.

Sejumlah pemimpin negara Barat juga menyuarakan penolakan mereka atas hasil referendum Crimea dan menganggap proses itu tidak sesuai dengan konstitusi.

Sementara itu, Presiden Parlemen Eropa Martin Schulz menyatakan, referendum Crimea itu bertentangan dengan undang-undang Ukraina dan hukum internasional dan akan menambah rumit usaha untuk menyelesaikan krisis.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Meninggal karena Virus Corona di China Melonjak Jadi 106 Orang

Korban Meninggal karena Virus Corona di China Melonjak Jadi 106 Orang

Internasional
Virus Corona Merebak, 16 Negara di Dunia Umumkan Kasus Positif

Virus Corona Merebak, 16 Negara di Dunia Umumkan Kasus Positif

Internasional
Jerman Umumkan Kasus Pertama Virus Corona di Negaranya

Jerman Umumkan Kasus Pertama Virus Corona di Negaranya

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Perkembangan Korban Meninggal Virus Corona | 3 Roket Hantam Kedubes AS di Irak

[POPULER INTERNASIONAL] Perkembangan Korban Meninggal Virus Corona | 3 Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Internasional
Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Internasional
Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Internasional
Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Internasional
Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Internasional
Wabah Virus Corona, Jerman Minta Warganya Tak Pergi ke China

Wabah Virus Corona, Jerman Minta Warganya Tak Pergi ke China

Internasional
MIliter Iran Disebut Berusaha Tutupi Fakta Pesawat Ukraina yang Ditembak Jatuh

MIliter Iran Disebut Berusaha Tutupi Fakta Pesawat Ukraina yang Ditembak Jatuh

Internasional
Lagi, Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Lagi, Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Internasional
Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Internasional
Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Internasional
Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X