Genosida Mengancam Muslim di Afrika Tengah

Kompas.com - 13/02/2014, 08:20 WIB
Anak-anak menjadi pengungsi di kota Bouca, Republik Afrika Tengah, akibat konflik bersenjata di wilayah itu. Juan Carlos Tomasi/MSF Anak-anak menjadi pengungsi di kota Bouca, Republik Afrika Tengah, akibat konflik bersenjata di wilayah itu.
|
EditorPalupi Annisa Auliani

BANGUI, KOMPAS.com — Amnesti Internasional, Rabu (12/2/2014), mengeluarkan peringatan bahwa saat ini sedang terjadi genosida terhadap umat Islam di Republik Afrika Tengah. Pembersihan itu mendorong eksodus kalangan menengah Muslim dari negara itu.

Pasukan penjaga internasional, menurut Amnesti Internasional, juga gagal mencegah pembersihan etnis terhadap komunitas Muslim di Afrika Tengah. Peringatan organisasi itu juga didukung pernyataan dari Human Right Watch.

Pada hari yang sama, Human Right Watch mengatakan populasi minoritas Muslim di negara itu telah menjadi sasaran gelombang kekerasan tanpa henti yang terkoordinasi. "Memaksa komunitas tersebut meninggalkan negara itu," kata Human Right Watch.

Republik Afrika Tengah adalah bekas koloni Perancis. Negara itu jatuh ke dalam kekacauan pada tahun lalu setelah koalisi oposisi yang didominasi Muslim, Seleka, menggulingkan Pemerintah Presiden Fancois Bozize, dan berkuasa selama 10 bulan.

Namun, kubu oposisi itu disingkirkan oleh kubu oposisi Kristen yang dikenal sebagai "Anti-Balaka" yang kemudian mengisi kekosongan kekuasaan. Transisi kekuasaan ini, kata Amnesty Internasional, menjadi awal dari konsekuensi mengerikan bagi para Muslim pada periode sesudahnya.

"Milisi Anti-Balaka melakukan serangan kekerasan dalam upaya pembersihan etnis Muslim di Republik Afrika Tengah," kata Joanne Mariner, Penasihat Senior Respons Krisis Amnesti Internasional. "Hasilnya adalah eksodus Muslim dalam proporsi yang bersejarah."

Amnesti Internasional mendesak pasukan penjaga perdamaian internasional yang ditempatkan di Afrika Tengah berbuat lebih banyak untuk melindungi komunitas Muslim dan mengendalikan milisi Anti-Balaka.

Saat ini ada 1.600 tentara Perancis di negara itu, bersama sekitar 6.000 tentara dari pasukan penjaga perdamaian di bawah bendera Uni Afrika yang dikenal sebagai MISCA. Menurut Amnesti Internasional, serangan terhadap komunitas Muslim tersebut sudah dapat diperkirakan dan harus dicegah.

"Dalam kekuasaan 10 bulan, Seleka bertanggung jawab atas pembantaian, eksekusi di luar hukum, pemerkosaan, penyiksaan dan penjarahan, serta pembakaran besar-besaran dan penghancuran desa-desa Kristen," tulis Amnesti Internasional dalam laporannya.

"Setelah Seleka mundur, pasukan internasional memungkinkan milisi Anti-Balaka untuk mengambil kendali di setiap kota. Hasilnya, kekerasan dan pengusiran paksa komunitas Muslim." Amnesti Internasional menyusun laporan ini dengan mewawancarai langsung 100 orang yang menyaksikan langsung kekerasan terhadap Muslim di Afrika Tengah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Sumber CNN
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dampak Virus Corona, Cathay Pacific dan Singapore Airlines Liburkan Pegawainya Tanpa Dibayar

Dampak Virus Corona, Cathay Pacific dan Singapore Airlines Liburkan Pegawainya Tanpa Dibayar

Internasional
Arab Saudi Tangguhkan Visa Umrah, Ini Negara Tetangganya yang Positif Virus Corona

Arab Saudi Tangguhkan Visa Umrah, Ini Negara Tetangganya yang Positif Virus Corona

Internasional
Kerusuhan India, 23 Orang Tewas dalam Demo Menentang UU Kewarganegaraan

Kerusuhan India, 23 Orang Tewas dalam Demo Menentang UU Kewarganegaraan

Internasional
23 Orang Tewas di Kerusuhan India, tapi Ada Juga Demo yang Berlangsung Sunyi

23 Orang Tewas di Kerusuhan India, tapi Ada Juga Demo yang Berlangsung Sunyi

Internasional
Keturunan WNI Tanpa Identitas di Malaysia Bertemu Ibu Kandung Setelah 15 Tahun

Keturunan WNI Tanpa Identitas di Malaysia Bertemu Ibu Kandung Setelah 15 Tahun

Internasional
Mahathir Mohamad Merasa Belum Waktunya Mundur

Mahathir Mohamad Merasa Belum Waktunya Mundur

Internasional
Korban Meninggal karena Virus Corona di Iran Bertambah Empat, Total Ada 19

Korban Meninggal karena Virus Corona di Iran Bertambah Empat, Total Ada 19

Internasional
Mahathir Mohamad Ingin Bentuk Pemerintahan yang Pro pada Kepentingan Nasional

Mahathir Mohamad Ingin Bentuk Pemerintahan yang Pro pada Kepentingan Nasional

Internasional
Virus Corona, Perancis Umumkan Kematian Pertama dari Warga Negaranya

Virus Corona, Perancis Umumkan Kematian Pertama dari Warga Negaranya

Internasional
Pertama Kalinya, Liga Sepak Bola Putri Arab Saudi Diluncurkan

Pertama Kalinya, Liga Sepak Bola Putri Arab Saudi Diluncurkan

Internasional
Cerita Warga Codogno, Kota Berjuluk 'Wuhannya Italia', di Tengah Wabah Virus Corona

Cerita Warga Codogno, Kota Berjuluk "Wuhannya Italia", di Tengah Wabah Virus Corona

Internasional
Kerusuhan New Delhi Kian Mencekam, Total 20 Orang Tewas

Kerusuhan New Delhi Kian Mencekam, Total 20 Orang Tewas

Internasional
Wabah Virus Corona, Ritual Rabu Abu di Filipina Berubah

Wabah Virus Corona, Ritual Rabu Abu di Filipina Berubah

Internasional
Tentara AS yang Bertugas di Korea Selatan Terinfeksi Virus Corona

Tentara AS yang Bertugas di Korea Selatan Terinfeksi Virus Corona

Internasional
Telanjang Dada di Depan Anak Tiri, Wanita Ini Dibawa ke Pengadilan

Telanjang Dada di Depan Anak Tiri, Wanita Ini Dibawa ke Pengadilan

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X