Kompas.com - 28/01/2014, 17:10 WIB
EditorErvan Hardoko
KUALA LUMPUR, KOMPAS.com — Perdana Menteri Malaysia Datuk Sri Najib Tun Razak, Selasa (28/1/2014), mengecam serangan bom molotov di sebuah gereja Katolik di negara bagian Penang, yang diyakini terkait sengketa penggunaan kata "Allah" oleh umat Kristen.

Perdana Menteri menegaskan, penyelidikan atas pelemparan dua bom molotov ke gereja pada Senin (27/1/2014) dini hari itu ditangani polisi dan berharap tidak ada pihak-pihak yang berusaha memperkeruh suasana.

"Kini waktunya untuk tetap tenang dan tidak bertindak gegabah dalam situasi apa pun karena akan merusak bangsa," kata Najib Razak seperti diberitakan media Malaysia.

Pemerintah, lanjutnya, menjunjung tinggi penegakan kerukunan dan perdamaian berdasarkan aturan hukum yang berlaku.

Wartawan BBC di Kuala Lumpur, Jennifer Pak, melaporkan, serangan bom molotov ke gereja di negara bagian Penang diyakini terkait dengan spanduk yang ditemukan sehari sebelumnya.

Spanduk bertuliskan "Allah Maha Besar, Yesus putra Allah".

Kepolisian Penang sejauh ini telah meminta keterangan delapan orang, tetapi belum melakukan penangkapan.

Menurut polisi, dua pria terekam mengendarai sepeda motor dan melempar molotov, tetapi wajah mereka sulit dikenali karena menggunakan helm.

Para pemimpin gereja mengatakan, kata Allah sudah digunakan oleh umat Kristen di Malaysia selama berabad-abad, tetapi berbagai kalangan Islam di negara itu menegaskan kata tersebut hanya boleh digunakan oleh orang Muslim.

Sengketa penggunaan kata Allah masih akan disidangkan di pengadilan federal yang direncanakan digelar pada 5 Maret.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.