Kompas.com - 13/01/2014, 12:23 WIB
EditorEgidius Patnistik
Seorang pria yang menghabiskan 10 tahun terakhir bersama mumi dari mayat ibunya yang didudukan di meja dapurnya telah ditemukan meninggal di samping mumi itu. Claudio Alferi (58 tahun), nama pria itu, ditemukan tergeletak di kursi di apartemennya di Buenos Aires, Argentina, tepat di samping mayat perempuan 'yang dikeringkan' yang dibungkus kantong plastik dan masih memakai sandal.

Sejumlah polisi dan petugas pemadam kebakaran menyerbu ke properti itu pada Rabu lalu, setelah para tetangga mengeluhkan bau busuk yang menyeruak sejak pertengahan Desember. Namun para petugas terpaksa meminta bantuan saat menemukan dua jenazah itu.

Para ahli forensik dan tetangga mengidentifikasi perempuan itu sebagai ibu dari Alferi, yaitu Margarita Aimer de Alferi

Warga di Carapachay, di pinggiran ibukota Argentina itu, mengatakan kepada para detektif bahwa mereka terakhir kali melihat Nyonya Alferi satu dekade lalu ketika dia berusia 90 tahun. Namun anaknya itu menegaskan bahwa ibunya masih hidup dan baik-baik saja ketika mereka menanyakan keadaannya.

Penyelidikan awal menunjukkan keduanya meninggal karena sebab alami.

Para ahli forensik yang dipanggil ke properti itu Rabu yakin bahwa Nyonya Alferi meninggal antara delapan hingga 10 tahun lalu. Adapun putranya, Claudio Alferi, kata mereka, telah meninggal sekitar 30 hari lalu.

Polisi mengatakan kepada media setempat bahwa Claudio Alferi diyakini telah menderita gangguan psikologis setelah kematian ibunya, serta mengalami obsessive compulsive disorder.

Mereka kini menyelidiki dugaan bahwa dia menyembunyikan jenazah bunya terkait persoalan warisan.

Sebuah sumber polisi mengatakan, "Tubuh perempuan tua dibungkus kantong plastik dan dia masih mengenakan sandal musim dinginnya. Tampaknya dia dibungkus dengan penuh kasih."

Seorang tetangga menambahkan, "Claudio seorang penyendiri dan jarang berbicara dengan kami. Setiap kali orang bertanya tentang ibunya, dia hanya mengatakan 'Dia baik-baik saja'."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Daily Mail
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.