China Perlonggar Kebijakan Satu Anak

Kompas.com - 28/12/2013, 12:38 WIB
China telah memperlonggar kebijakan satu anak. BBCChina telah memperlonggar kebijakan satu anak.
EditorEgidius Patnistik
China telah menyetujui pelonggaran kebijakan satu anak dengan membolehkan pasangan memiliki dua anak jika diantara mereka adalah anak tunggal.

Komite pusat Partai Komunis China telah mengesahkan pelonggaran kebijakan ini setelah mereka menggelar pertemuan sejak November lalu.

Sebuah proposal untuk menghapuskan pendidikan ulang melalui kamp kerja paksa juga telah disetujui. Perubahan kebijakan ini telah diuji di sejumlah negara bagian China.

Keputusan memperlonggar kebijakan satu anak ini tinggal disetujui oleh legislatif sebelum resmi diberlakukan.

Dampak Sosial

China telah memperkenalkan kebijakan satu anak pada akhir 1970-an untuk mengekang ledakan pertumbuhan penduduk. Kebijakan satu anak ini diperkirakan telah menekan pertambahaan penduduk China hingga 400 juta orang sejak dijalankan.

Namun menurut pemberitaan media, kebijakan ini semakin tidak populer setelah ada kekhawatiran di kalangan elite pemerintah bahwa populasi penduduk China tidak akan berjalan selaras dengan kebutuhan tenaga kerja di masa depan.

Kebijakan itu juga dikritik karena membangkitkan sejumlah masalah sosial baru, seperti peningkatan populasi penduduk usia 60 tahun serta praktek aborsi janin bayi perempuan yang terus meningkat.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X