Palestina Tolak Usulan Menlu Amerika Serikat

Kompas.com - 13/12/2013, 21:42 WIB
Menteri Luar Negeri AS John Kerry dan Presiden Palestina Mahmoud Abbas saat bertemu di Ramallah, Tepi Barat, Kamis (12/12/2013) malam. Fadi Arouri / POOL / AFPMenteri Luar Negeri AS John Kerry dan Presiden Palestina Mahmoud Abbas saat bertemu di Ramallah, Tepi Barat, Kamis (12/12/2013) malam.
EditorErvan Hardoko
RAMALLAH, KOMPAS.com - Presiden Palestina Mahmoud Abbas, Jumat (13/12/2013), menolak proposal AS terkait keberadaan pasukan Israel di wilayah negara Palestina di masa depan, termasuk di sepanjang perbatasan dengan Jordania.

Penolakan Abbas ini disampaikan dalam pertemuannya dengan Menlu AS John Kerry di Ramallah, Kamis (12/12) malam.

"Presiden Abbas menolak usulan yang disampaikan Menlu AS," kata seorang sumber pemerintahan Palestina.

Sumber itu menambahkan, Presiden Abbas juga memberi surat kepada John Kerry yang menegaskan "garis merah Palestina".


Namun, sejauh ini tidak informasi rinci soal isi pertemuan antara Abbas dan John Kerry yang langsung digelar begitu Kerry tiba di Ramallah.

Sementara itu, John Kerry harus mengubah rencananya mengunjungi Jerusalem karena badai salju. Dia kini menuju ke Jordania sebelum terbang langsung ke Vietnam.

Ini adalah kunjungan John Kerry kesembilan kalinya ke Israel dan Tepi Barat dan kunjungan keduanya dalam waktu kurang dari sepekan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Virus Corona Hantui Jepang, Catatkan Kasus Tertinggi Kedua Setelah China

Virus Corona Hantui Jepang, Catatkan Kasus Tertinggi Kedua Setelah China

Internasional
14 dari 300 Warga AS yang Dievakuasi dari Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

14 dari 300 Warga AS yang Dievakuasi dari Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

Internasional
Virus Corona Merebak, Kaisar Jepang Batalkan Perayaan Ulang Tahun

Virus Corona Merebak, Kaisar Jepang Batalkan Perayaan Ulang Tahun

Internasional
Kisah Orang Afrika Pertama yang Terpapar Virus Corona dan Sudah Sembuh

Kisah Orang Afrika Pertama yang Terpapar Virus Corona dan Sudah Sembuh

Internasional
40 Warga AS di Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

40 Warga AS di Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

Internasional
Kisah Pasien Singapura Sembuh dari Virus Corona: Rasanya Seperti Mau Mati

Kisah Pasien Singapura Sembuh dari Virus Corona: Rasanya Seperti Mau Mati

Internasional
Mengira Tertular Virus Corona, Mahasiswa Asing di Arab Saudi Bunuh Diri

Mengira Tertular Virus Corona, Mahasiswa Asing di Arab Saudi Bunuh Diri

Internasional
Perawat Ini Alami Diskriminasi Saat Merawat Pasien Virus Corona

Perawat Ini Alami Diskriminasi Saat Merawat Pasien Virus Corona

Internasional
Trump Minta Rusia untuk Berhenti Dukung Kekejaman Suriah

Trump Minta Rusia untuk Berhenti Dukung Kekejaman Suriah

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona Per 17 Februari 2020 Capai 1.765 Orang

Korban Meninggal Virus Corona Per 17 Februari 2020 Capai 1.765 Orang

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Keluhkan Negara yang Bereaksi Berlebihan | Murid Australia Nyanyikan 'Abang Tukang Bakso' untuk Jokowi

[POPULER INTERNASIONAL] China Keluhkan Negara yang Bereaksi Berlebihan | Murid Australia Nyanyikan "Abang Tukang Bakso" untuk Jokowi

Internasional
Wabah Virus Corona dalam Angka Per 16 Februari 2020

Wabah Virus Corona dalam Angka Per 16 Februari 2020

Internasional
Taiwan Umumkan Kasus Kematian Pertama Virus Corona

Taiwan Umumkan Kasus Kematian Pertama Virus Corona

Internasional
22 Hari 'Hilang di Tengah Wabah Virus Corona, Kim Jong Un Kembali Muncul

22 Hari "Hilang di Tengah Wabah Virus Corona, Kim Jong Un Kembali Muncul

Internasional
WNI di Singapura Tak Terlalu Khawatir di Tengah Wabah Virus Corona

WNI di Singapura Tak Terlalu Khawatir di Tengah Wabah Virus Corona

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X