Kompas.com - 21/11/2013, 15:33 WIB
Gereja Romerswil, Swiss wikipediaGereja Romerswil, Swiss
EditorErvan Hardoko
BERN, KOMPAS.com — Ada yang tak biasa terdengar di dalam sebuah gereja di desa Roemerswil, Lucerne, Swiss tengah. Jika biasanya paduan suara gereja tua itu mengumandangkan lagu tentang kebesaran Tuhan, Sabtu (16/11/2013) petang itu, justru bergema lagu berbeda, jauh dari belahan dunia lain.

"Malam ini memang lain, paduan suara gereja Roemerswil sedang merayakan ulang tahun ke-100-nya, biarlah kami memberikan kejutan," ujar Priska Fuchs-Kathriner, Presiden Paduan Suara Gereja Roemerswil, sebelum konser dimulai.

Kejutan datang pada repertoir keempat, ketika Adalbert Bircher, ketua paduan suara Gereja Hohenrain, tampil sebagai konduktor. Setelah dentingan silafon dipadu piano, muncul sebuah lagu berbahasa Indonesia "Dalam Perjalanan".

Meski melodinya sama sekali tidak dikenal, tetapi 30-an orang anggota paduan suara Roemerswil dan Hohenrain itu bernyanyi dalam bahasa Indonesia. “Melodinya memang tak akan dikenal di Indonesia, ini lagu ciptaan kami sendiri,” ujar Adalbert. 

Menariknya, mereka bernyanyi sama sekali tidak menggunakan teks, sudah layaknya seperti sekelompok orang Indonesia yang menyanyikan lagu pujaannya di luar kepala.

Kejutan kedua terjadi pada lagu berikutnya. Intro piano yang dikumandangkan Andreas Wuerst memang juga tak begitu dikenal. Tetapi, ketika paduan suara ini memulai lagunya, ingatan langsung terbang jauh ribuan kilometer ke Tanah Air.

Mereka ternyata menyanyikan lagu "Desaku yang Kucinta", lagu klasik Indonesia yang sebagian besar masyarakat Indonesia sudah hafal di luar kepala. Sekali lagi, mereka juga melantunkannya tanpa melihat teks.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami latihan berbulan bulan untuk itu, tiap Selasa malam berkumpul untuk latihan,“ tutur Andreas Wuerst, pimpinan Paduan Suara Gereja Roemerswil. Meskipun pada mulanya cukup sulit, imbuhnya, pada akhirnya teks "Desaku yang Kucinta" bisa dihafalkan di luar kepala. Kalau kita latihan tekun, semua pasti akan tercapai,“ imbuh Adalbert.

Suasana syahdu begitu terasa saat lagu itu dilantunkan. Kalimat-kalimat yang meluncur dari paduan suara itu seketika mengingatkan keindahan desa-desa di Tanah Air. Salah seorang penonton asal Indonesia bahkan tampak menyeka air matanya karena terharu dengan suasana yang dibangun konser lagu-lagu Indonesia itu. 

“Konsernya sangat bagus, suara penduduk desa ini patut diacungi jempol. Kami berterima kasih atas kesediaannya mengggunakan lagu ini di sini,” kata Oktavia Maludin, sekretaris pertama KBRI Bern.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X