Paus Serukan Penghormatan untuk Pengungsi

Kompas.com - 25/09/2013, 09:12 WIB
Paus Fransiskus. LUCA ZENNARO / AFP POOL / AFPPaus Fransiskus.
EditorEgidius Patnistik
Paus Fransiskus mendesak negara-negara menerima dan menghargai para pengungsi dalam pesan menyambut Hari Migran dan Pengungsi Dunia, Selasa 24 September.

Menurut Paus diperlukan perubahan sikap dari negara-negara penerima pendatang dan pengungsi.

"Pendatang dan pengungsi bukan pion dalam papan catur kemanusiaan," tegasnya dalam pesan yang dikirimkan ke sejumlah pemerintah dan lembaga internasional, termasuk PBB.

"Mereka adalah anak-anak, perempuan, dan laki-laki yang harus meninggalkan atau dipaksa meninggalkan rumahnya dengan berbagai alasan, yang juga punya keinginan yang sah untuk mengetahui dan memiliki."

Tak lama setelah ditahbiskan, Paus Fransiskus, yang terpilih menggantikan Paus Benediktus yang mengundurkan diri, sudah mengungkapkan keputusannya bahwa gereja untuk orang miskin.

Masalah sensitif

Dalam pesan Hari Migran dan Pengungsi Dunia, dia juga mengecam yang disebutnya sebagai "buruh budak" dan penyelundupan manusia.

Dia mengutuk perusahaan-perusahaan yang mengekspolitasi pendatang dan pengungsi, yang bekerja dengan upah rendah di sektor pertanian maupun secara gelap di pabrik-pabrik.

"Saat ini 'buruh budak' menjadi mata uang yang biasa," tuturnya.

Imigrasi merupakan masalah sensitif di Eropa dan Italia yang merupakan salah satu negara penerima banyak pengungsi dari negara-negara Afrika Tengah yang datang melalui laut.

Bulan Juli, Paus memilih Lampedusa, sebuah pulau kecil di lepas pantai Sisilia yang menjadi tempat pendaratan para pengungsi, sebagai tujuan pertama dalam kunjungannya ke luar Roma untuk menarik perhatian atas nasib para pengungsi.

Masalah pengungsi juga menjadi salah satu isu penting dalam pemilihan umum Australia awal September, yang dimenangkan oleh Perdana Menteri Tony Abbott yang berjanji akan menerapkan kebijakan imigrasi yang lebih tegas.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X