Kompas.com - 28/08/2013, 13:01 WIB
EditorErvan Hardoko
WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Intelijen AS sempat mencegat pembicaraan telepon seorang pejabat kementerian pertahanan Suriah, beberapa jam setelah serangan senjata kimia di Ghouta dekat Damaskus pekan lalu.

Dalam pembicaraan dengan pemimpin unit senjata kimia itu, sang pejabat kemhan Suriah terdengar sangat panik. Demikian dikabarkan majalah Foreign Policy, Selasa (27/8/2013).

"Rabu lalu, beberapa jam setelah serangan kimia di dekat Damaskus terjadi, seorang pejabat Kemenhan dan komandan unit senjata kimia terlibat pembicaraan panik, menuntut penjelasan serangan gas syaraf yang menewaskan lebih dari 1.000 orang," demikian laporan majalah itu.

Majalah itu melanjutkan, pembicaraan itu tertangkap dinas intelijen AS.

"Itulah sebabnya, pejabat AS sangat yakin serangan senjata kimia itu dilakukan rezim Bashar al-Assad. Itu pula yang menyebabkan kemungkinan militer AS akan menyerang Suriah," lanjut laporan itu.

Laporan ini muncul di saat militer AS tengah bersiap untuk menyerang Suriah, meski Barat bersikukuh serangan itu bukan untuk menjungkalkan rezim Assad namun sekadar balasan atas penggunaan senjata kimia.

Alasan rencana intervensi militer itu adalah pernyataan Wapres AS Joe Biden yang menegaskan hanya pasukan Assad yang bisa melakukan serangan senjata kimia seperti itu.

Namun, rencana serangan militer itu dipastikan tidak berjalan mudah sebab Damaskus sudah bertekad untuk melawan dan memberikan serangan kejutan.

Sementara itu, para sekutu Suriah, Rusia dan China, memperingatkan AS dan sekutunya terkait dampak luas dari intervensi militer.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.