"Sikap Australia kepada Pencari Suaka Lebih Buruk daripada Taliban"

Kompas.com - 26/08/2013, 05:03 WIB
Ilustrasi. Pemerintah Australia akan memindahkan para pencari suaka ke Nauru, sebuah pulau kecil di Samudera Pasifik. | AFP
Ilustrasi. Pemerintah Australia akan memindahkan para pencari suaka ke Nauru, sebuah pulau kecil di Samudera Pasifik. | AFP
|
EditorPalupi Annisa Auliani
ADELAIDE, KOMPAS.com — Seorang pengacara hak asasi manusia Australia berpendapat sikap negaranya terhadap para pencari suaka lebih buruk daripada Taliban di Afganistan. Julian Burnside QC, pengacara itu, menyatakan pendapatnya dalam sebuah pernyataan politik mendukung Senator dari Partai Hijau, Sarah Hanson-Young, untuk bisa terpilih kembali.

"Saya melakukan hal ini karena untuk pertama kalinya dalam sejarah Australia, kita melihat dua partai utama (Buruh dan Koalisi) saling berlomba melakukan tindakan kejam terhadap sekelompok manusia," kata Burnside yang mengaku baru pertama kali membuat dukungan terbuka untuk partai politik, di Adelaide, Minggu (25/8/2013). Dia mendampingi Hanson-Young yang mengusung kebijakan mengenai pencari suaka oleh Partai Hijau. 

Hanson-Young mengatakan, analisis yang mereka lakukan terhadap anggaran parlemen menunjukkan bahwa dana sekitar 3,2 miliar dollar Australia bisa dihemat bila pusat penahanan pengungsi di luar Australia ditutup.

Dana tersebut, menurut Hanson-Young, dapat digunakan untuk membantu pencari suaka mencari kerja sehingga mereka bisa memberikan sumbangan nyata kepada masyarakat. "Banyak warga Australia menginginkan cara baru, cara yang lebih manusiawi, dan apa yang kami lakukan hari ini adalah cara yang lebih murah dan cara yang benar," kata dia.


Kebijakan pencari suaka Australia saat ini, imbuh Burnside, telah merusak citra Australia di mata internasional karena dianggap sebagai tindakan egois dan kejam. Menurutnya, separuh dari pencari suaka yang tiba di Australia dalam 15 tahun terakhir adalah warga Hazara yang melarikan diri dari Taliban. "Keadaan sekarang ini membuat kita terlihat lebih kejam dari Taliban sehingga orang-orang tidak akan mau datang. Tetapi, apakah ini Australia yang kita inginkan?" tanya Burnside.

Dalam kebijakannya, Partai Hijau mengatakan akan menetapkan batas maksimal 30 hari penahanan bagi para pencari suaka untuk melakukan pemeriksaan kesehatan dan keamanan sebelum mereka dimasyarakatkan. Mereka juga akan menaikkan kuota penerimaan pengungsi dari 20.000 per tahun menjadi 30.000.

Baru-baru ini Perdana Menteri Australia mengumumkan para pencari suaka yang membanjiri Australia akan dipindahkan ke Papua Niugini dan tak diizinkan tinggal di Australia. Partai Liberal yang sekarang menjadi oposisi juga mempertimbangkan kebijakan yang serupa bila berkuasa, termasuk langkah mengusir kembali kapal pencari suaka.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dibilang 'Muka Dua', PM Kanada Akui Bergosip soal Trump di Pertemuan NATO

Dibilang "Muka Dua", PM Kanada Akui Bergosip soal Trump di Pertemuan NATO

Internasional
Kembali Disebut Trump 'Pria Roket', Kim Jong Un Tidak Senang

Kembali Disebut Trump "Pria Roket", Kim Jong Un Tidak Senang

Internasional
Trump Sebut Perdana Menteri Kanada 'Si Muka Dua' di Pertemuan NATO

Trump Sebut Perdana Menteri Kanada "Si Muka Dua" di Pertemuan NATO

Internasional
13 Orang di Filipina Tewas akibat Amukan Topan Kammuri

13 Orang di Filipina Tewas akibat Amukan Topan Kammuri

Internasional
Penembakan di Pangkalan Pearl Harbor, 3 Orang Tewas Termasuk Pelaku

Penembakan di Pangkalan Pearl Harbor, 3 Orang Tewas Termasuk Pelaku

Internasional
Jokowi Raih Asian of the Year 2019, Dianggap Pemimpin Jujur dan Efektif

Jokowi Raih Asian of the Year 2019, Dianggap Pemimpin Jujur dan Efektif

Internasional
Presiden Jokowi Dinobatkan sebagai Asian of the Year 2019 oleh Media Singapura The Straits Times

Presiden Jokowi Dinobatkan sebagai Asian of the Year 2019 oleh Media Singapura The Straits Times

Internasional
Trump Batalkan Konferensi Pers Terakhir di Pertemuan NATO, Ada Apa?

Trump Batalkan Konferensi Pers Terakhir di Pertemuan NATO, Ada Apa?

Internasional
AS Pertimbangkan Kirim 14.000 Tentara Tambahan ke Timur Tengah

AS Pertimbangkan Kirim 14.000 Tentara Tambahan ke Timur Tengah

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Beri Peringatan kepada AS | Pemimpin Dunia Ketahuan Bergosip soal Trump

[POPULER INTERNASIONAL] China Beri Peringatan kepada AS | Pemimpin Dunia Ketahuan Bergosip soal Trump

Internasional
Ibu Ini Ditangkap Setelah Jual Bayinya Seharga Rp 31 Juta

Ibu Ini Ditangkap Setelah Jual Bayinya Seharga Rp 31 Juta

Internasional
Korut Rilis Gambar Kim Jong Un Tunggangi Kuda Putih di Gunung Keramat Paektu

Korut Rilis Gambar Kim Jong Un Tunggangi Kuda Putih di Gunung Keramat Paektu

Internasional
Sempat Calon Unggulan, Senator Kamala Harris Mundur dari Pertarungan Pilpres AS 2020

Sempat Calon Unggulan, Senator Kamala Harris Mundur dari Pertarungan Pilpres AS 2020

Internasional
6 Orang Tewas Diserang di Afghanistan, Salah Satunya Dokter asal Jepang

6 Orang Tewas Diserang di Afghanistan, Salah Satunya Dokter asal Jepang

Internasional
UU soal Muslim Uighur Disahkan, China: AS Bakal Membayar Akibatnya

UU soal Muslim Uighur Disahkan, China: AS Bakal Membayar Akibatnya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X