Aktivis: Rezim Assad Gunakan Senjata Kimia, Ratusan Tewas di Ghouta

Kompas.com - 21/08/2013, 16:08 WIB
SHAAM NEWS NETWORK / AFP Foto yang dirilis kantor berita oposisi Suriah, Shaam, menampilkan para aktivis oposisi tengah memeriksa korban tewas yang diklaim akibat serangan senjata kimi di Ghouta, dekat Damaskus, Suriah.
DAMASKUS, KOMPAS.com - Sedikitnya 640 orang tewas dalam sebuah serangan senjata kimi di kawasan Ghouta, Suriah. Demikian disampaikan aktivis Komisi Umum Revolusi Suriah kepada Al Arabiya, Rabu (21/8/2013) pagi.

Sementara itu, para aktivis Dewan Komando Revolusioner Suriah mengatakan, pesawat tempur pemerintah terbang di atas kawasan yang baru saja mengalami serangan senjata kimia itu.

Fakta ini membuat pasukan yang loyal terhadap Presiden Bashar Al Assad menjadi tersangka utama telah melakukan serangan kimia di kawasan yang dikuasai pemberontak di sebelah timur Damaskus itu.

"Pasukan pemerintah, melakukan operasi militer di Ghouta timur dan barat menggunakan pesawat jet dan peluncur roket, mengakibatkan ratusan orang tewas," kata Lembaga Pemantau HAM Suriah kepada Reuters.


Pengeboman intensif di pinggiran ibu kota itu bisa didengar penduduk di pusat kota Damaskus.

Komite Koordinasi Lokal (LCC), sebuah jaringan aktivis melaporkan ratusan korban tewas serangan gas beracun terutama dilakukan di bagian barat Ghouta.

Menurut kantor berita Reuters, kabar penggunaan gas beracun ini belum dapat diverifikasi kebenarannya. Apalagi, kabar serangan ini muncul bersamaan dengan kunjungan tim pakar senjata kimia PBB ke Damaskus.

Dalam wawancara dengan Al Arabiya, Ketua Koalisi Nasional Suriah Ahmad Jarba meminta para penyelidik PBB pergi ke Ghouta, tempat yang disebut Jarba sebagai lokasi pembantaian.

Sementara itu, pemerintah Suriah membantah telah melakukan serangan menggunakan senjata kimia di Ghouta.

"Laporan penggunaan senjata kimia (di pinggiran) Ghouta sama sekali tidak benar," demikian kantor berita Suriah SANA.

Dalam laporan SANA, pemerintah Suriah membantah bukti-bukti yang diajukan aktivis oposisi. Pemerintah Suriah juga menambahkan berbagai berita televisi satelit ditujukan untuk mendukung terorisme.

"Ini adalah upaya untuk mencegah tim PBB melakukan misinya." tambah pernyataan itu.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


EditorErvan Hardoko
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Lomba Balap Karung dan Tarik Tambang Meriahkan Perayaan HUT Ke-74 RI di Hamburg

Lomba Balap Karung dan Tarik Tambang Meriahkan Perayaan HUT Ke-74 RI di Hamburg

Internasional
Gibraltar Tolak Perintah AS Tahan Kapal Tanker Super Iran

Gibraltar Tolak Perintah AS Tahan Kapal Tanker Super Iran

Internasional
'Kebahagiaan di Pesta Pernikahan Saya Hilang karena Bom Bunuh Diri'

"Kebahagiaan di Pesta Pernikahan Saya Hilang karena Bom Bunuh Diri"

Internasional
Kim Jong Un Disebut Bisa Berbahaya Saat Musim Dingin

Kim Jong Un Disebut Bisa Berbahaya Saat Musim Dingin

Internasional
Sama-sama Berwarna Merah Putih, Ini Beda Bendera Indonesia dan Monako

Sama-sama Berwarna Merah Putih, Ini Beda Bendera Indonesia dan Monako

Internasional
Pesta Pernikahan di Afghanistan Diguncang Bom Bunuh Diri, 63 Orang Tewas

Pesta Pernikahan di Afghanistan Diguncang Bom Bunuh Diri, 63 Orang Tewas

Internasional
Pertama Kali, LED Burj Khalifa Tampilkan Bendera Indonesia dalam Peringatan 17 Agustus

Pertama Kali, LED Burj Khalifa Tampilkan Bendera Indonesia dalam Peringatan 17 Agustus

Internasional
Dangdut dan Balap Karung Warnai Peringatan 17 Agustus di Peru

Dangdut dan Balap Karung Warnai Peringatan 17 Agustus di Peru

Internasional
Polisi New York Tangkap Gelandangan yang Gegerkan Stasiun Kereta Bawah Tanah Pakai Rice Cooker

Polisi New York Tangkap Gelandangan yang Gegerkan Stasiun Kereta Bawah Tanah Pakai Rice Cooker

Internasional
Ketahuan Cuci Piring Pakai Air Kotor, 2 Restoran di China Ditutup

Ketahuan Cuci Piring Pakai Air Kotor, 2 Restoran di China Ditutup

Internasional
Kim Jong Un Sangat Puas dengan Uji Coba Rudal Keenam Korea Utara

Kim Jong Un Sangat Puas dengan Uji Coba Rudal Keenam Korea Utara

Internasional
Dianggap Sajikan Makanan Terlalu Lama, Seorang Pelayan di Perancis Ditembak Mati Pelanggan

Dianggap Sajikan Makanan Terlalu Lama, Seorang Pelayan di Perancis Ditembak Mati Pelanggan

Internasional
Houthi Klaim Serangan 'Drone' ke Fasilitas Gas Alam Saudi, Picu Kebakaran

Houthi Klaim Serangan "Drone" ke Fasilitas Gas Alam Saudi, Picu Kebakaran

Internasional
Otoritas India Pulihkan Jaringan Telepon di Sebagian Wilayah Kashmir

Otoritas India Pulihkan Jaringan Telepon di Sebagian Wilayah Kashmir

Internasional
Kebakaran Hotel di Ukraina Tewaskan 8 Orang, Dorong Inspeksi Tempat Hiburan

Kebakaran Hotel di Ukraina Tewaskan 8 Orang, Dorong Inspeksi Tempat Hiburan

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X