Kompas.com - 21/08/2013, 16:08 WIB
EditorErvan Hardoko
DAMASKUS, KOMPAS.com - Sedikitnya 640 orang tewas dalam sebuah serangan senjata kimi di kawasan Ghouta, Suriah. Demikian disampaikan aktivis Komisi Umum Revolusi Suriah kepada Al Arabiya, Rabu (21/8/2013) pagi.

Sementara itu, para aktivis Dewan Komando Revolusioner Suriah mengatakan, pesawat tempur pemerintah terbang di atas kawasan yang baru saja mengalami serangan senjata kimia itu.

Fakta ini membuat pasukan yang loyal terhadap Presiden Bashar Al Assad menjadi tersangka utama telah melakukan serangan kimia di kawasan yang dikuasai pemberontak di sebelah timur Damaskus itu.

"Pasukan pemerintah, melakukan operasi militer di Ghouta timur dan barat menggunakan pesawat jet dan peluncur roket, mengakibatkan ratusan orang tewas," kata Lembaga Pemantau HAM Suriah kepada Reuters.

Pengeboman intensif di pinggiran ibu kota itu bisa didengar penduduk di pusat kota Damaskus.

Komite Koordinasi Lokal (LCC), sebuah jaringan aktivis melaporkan ratusan korban tewas serangan gas beracun terutama dilakukan di bagian barat Ghouta.

Menurut kantor berita Reuters, kabar penggunaan gas beracun ini belum dapat diverifikasi kebenarannya. Apalagi, kabar serangan ini muncul bersamaan dengan kunjungan tim pakar senjata kimia PBB ke Damaskus.

Dalam wawancara dengan Al Arabiya, Ketua Koalisi Nasional Suriah Ahmad Jarba meminta para penyelidik PBB pergi ke Ghouta, tempat yang disebut Jarba sebagai lokasi pembantaian.

Sementara itu, pemerintah Suriah membantah telah melakukan serangan menggunakan senjata kimia di Ghouta.

"Laporan penggunaan senjata kimia (di pinggiran) Ghouta sama sekali tidak benar," demikian kantor berita Suriah SANA.

Dalam laporan SANA, pemerintah Suriah membantah bukti-bukti yang diajukan aktivis oposisi. Pemerintah Suriah juga menambahkan berbagai berita televisi satelit ditujukan untuk mendukung terorisme.

"Ini adalah upaya untuk mencegah tim PBB melakukan misinya." tambah pernyataan itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.