Situs Sejumlah Media AS Diretas Pendukung Assad

Kompas.com - 16/08/2013, 18:25 WIB
Kantor pusat harian The Washington Post. BRENDAN SMIALOWSKI / AFPKantor pusat harian The Washington Post.
EditorErvan Hardoko

WASHINGTON DC, KOMPAS.com — Situs resmi milik media-media ternama AS seperti Washington Post, CNN, dan majalah Time diserang pendukung Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Sejumlah tautan dalam situs tersebut menghubungkan pembaca ke situs Tentara Elektronik Suriah (SEA).

SEA telah menyerang sejumlah perusahaan media dalam beberapa bulan terakhir, yang paling sering mereka lakukan adalah meretas akun media sosial milik media pemberitaan tersebut.

Namun, kali ini serangan setingkat lebih tinggi dengan memanipulasi tautan yang muncul di situs resmi media.

Tak lama setelah serangan, perusahaan penyedia layanan tautan asal New York menulis: "Kami menyadari ada pembajakan hari ini dan kami mematikan layanan secepatnya setelah pembajakan mengemuka".

CNN kepada BBC mengonfirmasikan serangan ini.

"Keamanan yang mengemuka di CNN.com diserang hari ini dan masalah langsung segera diatasi."

Sementara editor pelaksana Washington Post Emilio Garcia-Ruiz mengatakan ini bukanlah serangan satu-satunya yang dilakukan SEA ke medianya dalam pekan ini.

"Beberapa hari lalu, SEA, diduga menyerang layanan surat elektronik pegawai redaksi guna mencuri informasi kata sandi."

"Serangan itu kemudian berujung pada peretasan akun Twitter pribadi salah staf penulis kami yang digunakan untuk mengirim pesan Tentara Eletronik Suriah." 

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X